Selasa, 24 November 2020

Genmuda – Kesempatan ngutak-ngatik sistem adalah sebuah keistimewaan lebih yang cuma dimiliki pengguna Android. Fungsinya ada banyak, misalnya aja bikin performa ponsel jauh lebih cepet, nambahin kapasitas memori, atau nyari suasana baru dengan tampilan baru.

Caranya bisa dilakuin dengan nge-root ponsel atau menginstall custom ROM. Dalam berbagai forum, orang yang udah sukses ngutak-atik Androidnya biasanya dipanggil dengan gelar suhu, veteran, atau master. Kesannya, seperti senior yang pemberani gitu deh.

Kenapa dibilang berani? Karena banyak risiko yang perlu dipertimbangin sebelum sebuah Android diubah dari setingan pabriknya. Misalnya aja, seperti beberapa hal di bawah ini.

1. Garansi

via tumblr.com

Syarat dan ketentuan bilang kalo, garansi engga akan mau nanggung segala kerusakan yang terjadi akibat kesalahan penggunaan ponsel. Mengutak-atik sistem sehingga ponselnya nge-brick, jadi kayak bata dan engga bisa dipake lagi, jelas merupakan salah satu bentuk ‘kesalahan penggunaan.’

2. Kenapa harus diutak-atik?

Kalo kamu pengen ngutak-atik cuma karena mau ganti tampilan, kenapa engga instal aja launcher dan keyboard gratisan dari PlayStore? Lebih gampang dan aman tauk! Mau nambahin memori? Ya harus beli SD Card baru, dong.

Ada banyak cara kok supaya ponsel lama engga lemot-lemot banget tanpa perlu banyak utak-atik. Misalnya aja, dengan ngehapus cache, file engga penting, dan aplikasi nganggur. Genmuda.com pernah bahas kok coba aja cek.

3. Spesifikasi ponsel

via yourtango.com

Masih ngotot mau ngutak-atik Android juga? Cek dulu spesifikasi ponsel dengan custom ROM, software non-PlayStore, atau perangkat root yang diinstal. Masang sistem/software engga sesuai spesifikasi bisa bikin ponselnya rusak parah.

4. Update resmi

Memasang sistem non-resmi, terutama custom ROM ngilangin kemampuan ponsel menerima update resmi dari pabrikannya. Biasanya sih, update dari pabrikan udah disesuaikan sama spesifikasi ponselnya. Engga kayak satu versi custom ROM / perangkat root yang kemungkinan engga cocok di semua ponsel.

5. Bisa ngebalikinnya lagi

via tumblr.com

Genmuda.com asumsiin aja kamu masih bersikeras pengen ngutak-atik Android sampe poin ini. Oke, engga bakal dilarang. Cuma, pastiin kamu tau cara balikin ponselnya kembali ke setingan pabrik setelah diutak-atik.

Meski garansi resminya belum tentu balik, paling engga harga ponselnya engga jatoh-jatoh amat waktu mau dijual lagi. Soalnya, jarang ada pedagang mau beli dengan harga tinggi ponsel bekas dioprek.

Setelah pertimbangin lima hal di atas dan yakin sama keputusan kamu, silakan aja oprek Android seoprek-opreknya. (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.