Kamis, 3 Desember 2020

Genmuda – Istilah Writer’s Block emang sering banget dipake sama orang yang mentok ‘ide’ buat nulis. Engga cuma urusan nulis kayak penulis di Genmuda.com, tapi juga nulis buku kalo pengen jadi novelis, atau nulis skripsi kalo pengen jadi sarjana. (Ini sih wajib kayaknya).

Gejala Writer’s Block emang banyak macem dan alasan busuknya, mulai dari pusing, mumet, gak ada ide, sampe akhirnya mutusin buat sebats dulu, ngopi, dan akhirnya mentok lagi. Ini murni pengalaman penulis.

Meski dirasa lazim dan sering banget dialamin banyak orang, ternyata masalah writer’s block adalah bagian dari masalah psikologi. Jadi nih ya, masalah tersebut ada karena adanya kecemasan dalam diri kita yang menyebabkan fungsi kognitif kita menurun. Lebih lanjut, gejalanya terjadi sekitar dua mingguan. Serius lo? Iya serius!

Terus gimana dong kalo kamu sehari-harinya emang diwajibkan buat nulis? Tenang semua ada solusinya. Ambil kopi, pantengin monitor kamu, dan baca tips-tips berikut ini.

1. Jalan-jalan

Saat otak kamu mumet, penuh kecemesan, dan engga tahu mau nulis apa, coba aja mulai lakuin aktivitas jalan-jalan cantik, bukan jalan-jalan ngabisin duit! (yang ada tambah pusing). Jalan-jalan yang Genmuda.com maksud adalah jalan kaki seperti umumnya, karena dengan berjalan kaki sekitar 20 menit akan memberikan manfaat buat ningkatin hormon endorfin, ngelancarin sirkulasi darah, dan masih banyak lagi.

FYI, cuma lewat aktivitas kayak gitu doang nilainya udah setara sama olahraga berat (bukan angkat galon ya). Selain bikin sehat, jalan kaki terbukti bikin pikiran kita cerah buat ngelanjutin menulis.

2. Lakuin hal lain

Setuju dong kalo sesuatu yang dipaksain hasilnya engga bakalan maksimal. Sama aja kalo lagi ngalemin writer’s block, mau di-gimana-in pasti susah buat nulis, apalagi nulis bahan revisian dari bos/dosen. Jangan nulis, niatnya aja engga ada. Bener kan?

Nah, daripada dipaksain, kamu bisa ngelakuin hal lain, seperti gambar, baca koran, mancing, atau tidur. Tapi jangan kelamaan juga sob, yang ada skripsi kamu engga beres-beres. Pola seperti ini ternyata udah hampir banyak diterapin sama beberapa kampus atau kantor, jadi bersyukurlah kamu kalo kampus atau kantor menyediakan fasilitas refreshing.

3. Minum air dingin

Dehidrasi bikin kita engga fokus. Bahkan 1% tingkat dehidrasi dalam tubuh bisa ngebuat produktivitas kamu turun sampe 14%. Jadi usahain jangan sampe kehausan saat menulis ya. Apalagi haus kasih sayang. Kalo pengen cari variasi lain, kamu bisa mengantinya dengan soda, teh, atau minuman manis lainnya. Selain manis pastiin juga harus setia. *Ciyeee… garing

4. Tunggu sampe keluar

Apa maksudnya? Tenang ini bukan bisul atau jerawat. Tapi namanya ide dan kreativitas, munculnya suka tiba-tiba. Jangan dipakasain harus keluar, biarkan ide tulisan skripsi kamu ngalir gitu aja, meski tetap ada acuan teorinya ya.

Lahirnya ide juga berpengaruh sama tingkat stres. Jadi kalo kamu lagi nulis skripsi jangan kebanyakan stres, biarin itu semua berlalu, dan selalu inget kalo sebagus-bagusnya skripsi pasti tetap harus direvisi. Catet!

5. Coba tulis tangan

Beruntung buat Kawan Muda yang masih ngalamin menulis di buku diary. Kenapa? Karena saat menulis tangan, motorik dan kognitif kamu dapat berjalan lebih baik.

Otak bakal memerintahkan mata dan tangan supaya bisa menulis secara mengalir. Di situlah proses kreativitas bisa lebih terbentuk (dibandingin ngetik di smartphone/laptop ya karena proses hapusnya gampang). Jadi kalo lagi mentok silakan kamu coba ya!


Pada akhirnya, writer’s block adalah hal yang manusiawi. Penulis sekelas Ernest Hemingway atau Maya Angelou aja pernah ngalaminnya. Cara paling sederhananya adalah membiarkannya terjadi. Biarin pikiran kamu rileks dan selalu positif.

“Jadi udah sampe mana nih skripsi/tugas kamu setelah baca tulisan ini?”

Share and Enjoy !

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.