Sabtu, 3 Desember 2022

Genmuda – Terhitung mulai hari ini, Senin (28/11), revisi UU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) akhirnya mulai berlaku. Namun demikian, revisi UU ITE tersebut ternyata masih ngundang kontroversi di berbagai kalangan.

Revisi UU ITE resmi berlaku setelah ngelewatin masa 30 hari sejak disahin jadi UU pada 27 Oktober 2016. Menurut Plt Kepala Biro Humas Kemenkominfo, Noor Iza, revisi UU ITE pada dasarnya bertujuan buat ngasih kepastian hukum dan perlakuan yang adil bagi para pengguna hukum.

Lebih lanjut, ada tujuh poin utama dari revisi UU ITE tersebut. Poin-poin itu antara lain ngatur tentang pasal pencemaran nama baik, penurunan ancaman pidana, serta penyaringan dan pemblokiran Informasi Elektronik yang dianggap punya muatan yang dilarang oleh pemerintah.

Urusan sepele bisa jadi besar

via brotherswithnogame.com
(Sumber: Istimewa)

Sayangnya, masih ada beberapa hal yang rada rancu. Salah satunya adalah pasal penghinaan dan/atau pencemaran nama baik. Walau ada penambahan penjelasan terkait istilah “mendistribusikan, mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik” sehingga pasal Pasal 27 Ayat 3 UU ITE digolongin sebagai delik aduan, hal yang sebetulnya sepele tetap aja masih bisa dikenai pasal tersebut.

Misalnya aja kamu masih sakit hati gara-gara diputusin mantan kamu, terus kamu akhirnya ngebagiin tulisan, gambar, atau konten apapun buat ngejelek-jelekin atau nyejatuhin reputasi doi. Berawal dari masalah yang seharusnya cuma ada di ranah pribadi tersebut, kamu bisa aja diproses secara hukum dan dikenai pasal penghinaan dan/atau pencemaran nama baik kalo mantan kamu itu ngelaporin kamu.

Anak di bawah umur masih berpotensi jadi tersangka

via gettyimages.com
(Sumber: Istimewa)

Hal lainnya yang engga kalah rancu adalah status pengguna internet yang masih di bawah umur. Walau cuma sekedar ikut-ikutan dan bahkan engga paham dengan konten yang dibagiin, anak di bawah umur bisa dibilang masih tetap berpotensi buat jadi tersangka atau minimal dilaporin atas kasus pencemaran nama baik.

Dengan demikian, perlu ada tindak lanjut lebih jauh buat nyegah atau seengganya ngurangin pemaparan maupun keterlibatan anak di bawah umur terhadap konten-konten yang bisa ngarahin mereka ke pasal-pasal UU ITE. Penyaringan dan pemblokiran emang bisa jadi salah satu bentuk perlindungan yang cukup efektif. Tapi, masih diperluin langkah sosialisasi dan pembelajaran lain buat ngarahin anak di bawah umur agar bisa ngegunain internet dengan lebih cerdas. Yang tua aja kadang masih suka salah ‘kan?

Kebebeasan berekspresi di dunia maya jadi dipertanyain

via Tech in Asia Indonesia
(Sumber: Istimewa)

Sementara itu, hal terakhir yang engga kalah rancu adalah jaminan terhadap kebebasan berekspresi di dunia maya. Berhubung dunia maya merupakan tempat yang efektif buat nyampein pendapat terlepas dari rintangan ruang dan waktu, otomatis banyak orang cenderung lebih milih buat bersuara lewat dunia maya ketimbang lewat jalur lainnya. Arus komunikasi dan penyebaran informasi lewat dunia maya jelas udah terbilang masif banget.

Namun demikian, dengan adanya pasal pencemaran nama baik, orang-orang tertentu bisa aja jadi semacam target salah sasaran dari pasal tersebut. Target yang kurang tepat itu pun bukan cuma anak di bawah umur yang sebelumnya dibahas, tapi bisa juga masyarakat yang emang cuma pengen nyampein keluhannya atau cuma pengen berdiskusi dengan wadah media sosial. Mereka mungkin bisa aja dianggap ngegiring opini publik, padahal mereka sendiri sebetulnya mungkin cuma pengen nyari fakta dan kejelasan akan hal tertentu.

Dengan demikian, lagi-lagi pada akhirnya yang dibutuhin di sini adalah kebijaksanaan dari tiap pengguna internet. Mau UU ITE direvisi sampai beribu-ribu kali sekalipun, kalo dari diri kita sendiri belum ada kesadaran buat ngemanfaatin dunia maya sebaik-baiknya buat tujuan yang positif, tetap aja nantinya bakal susah. Pemerintah pun sebaiknya engga cuma bikin peraturan, tapi juga ngadain pembinaan berkelanjutan. (sds)

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer

Leave a Response