Jum'at, 27 Mei 2022

Genmuda – Kemampuan berbahasa Inggris saat ini bisa dibilang udah jadi salah satu kemampuan yang wajib Kawan Muda miliki, baik buat terjun ke dunia profesional maupun buat nempuh pendidikan. Oleh karena itu, tes-tes tertentu pun jelas diperluin buat ngukur udah sejauh mana kemampuan kamu.

TOEFL (Test of English as a Foreign Language) dan IELTS (International English Language Testing System) pada dasarnya merupakan dua contoh tes yang paling diterima secara luas dalam hal pengukuran dan pengesahan kemampuan berbahasa Inggris. TOEFL secara garis besar cuma nawarin tes bahasa Inggris akademik, sedangkan IELTS nawarin pilihan tes akademik maupun tes umum.

Namun demikian, keputusan buat ngambil TOEFL atau IELTS ujung-ujungnya tetap bergantung pada beragam faktor, yang sebaiknya kamu sesuain lagi dengan tujuan dan kemampuan kamu. Masalah susahan atau ribetan tes yang mana, jawabannya jelas relatif banget. So, coba cek dulu aja 7 hal berikut ini, biar kamu lebih ada gambaran harus ngambil tes yang mana:

1. Pilih mau pakai aksen dari mana

via imgur.com

Kalo kamu lebih suka dan cuma ngerti aksen Amerika ketimbang aksen bahasa Inggris yang lainnya, ada baiknya kamu pilih TOEFL aja. Sebaliknya, kalo kamu udah paham soal beragam aksen bahasa Inggris selain Amerika (minimal aksen British), mending kamu coba IELTS. Dengan demikian, beruntung buat kamu yang tau banyak aksen bahasa Inggris, kamu bisa aja ikut kedua tes tersebut.

2. Biar engga gagal paham pahami dulu topiknya

Berhubung TOEFL lebih fokus buat tujuan akademik, otomatis tes tersebut lebih cocok buat kamu yang tertarik ngebaca dan ngedengerin materi dalam konteks akademik atau informasi. Akan tetapi, mungkin engga sedikit pula dari kamu yang lebih suka ngebaca dan ngedengerin materi yang sifatnya buat ngehibur dan di luar konteks akademik. So, kalo begitu adanya, kamu sebaiknya pilih IELTS aja.

3. Dua-dua engga sebentar alias lama

We’ve all been there. Siapa juga sih yang pengen lama-lama ngerjain tes? Tapi, apa mau dikata, sayangnya kamu tetap harus ngabisin waktu berjam-jam buat nyelesain TOEFL maupun IELTS. Kalopun kamu masih pengen nawar yang durasinya, paling kamu bisa milih IELTS yang durasinya sekitar 2 jam 45 menit ketimbang TOEFL yang sampai sekitar 4 jam.

4. Cara tesnya pun berbeda

via tumblr.com

Buat kamu yang mahir banget ngegunain komputer dan bisa ngetik dengan cepat, TOEFL bisa jadi pilihan tes kemampuan bahasa Inggris yang tepat buat kamu. Sedangkan buat kamu yang lebih suka nulis indah alias nulis pakai tangan, IELTS jelas bakal lebih ngebantu kamu. Selain itu, kalo kamu tipe yang lebih suka ngomong secara spontan pakai mikrofon, itu tandanya kamu lebih sesuai buat ngambil TOEFL. Lain halnya kalo kamu lebih suka ngelakuin wawancara tatap muka yang detail, kamu pilih IELTS aja.

5. Jenis soalnya engga sama

Siapa bilang kamu engga bisa milih jenis soal? FYI, kalo kamu ikut TOEFL, kamu cuma bakal dihadapin pada soal-soal pilihan ganda. Sementara kalo kamu ikut IELTS, kamu bakal disodorin pula jenis-jenis tes lainnya, termasuk soal isian, soal nyocokin jawaban, dan soal benar/salah. Dengan kata lain, buat kamu yang lebih suka cap-cip-cup-kembang-kuncup, mending kamu hindari IELTS.

6. Negara tujuan

Terkait masalah aksen, ada pula perkara negara tujuan yang perlu kamu perhatiin. Kalo kamu cuma pengen ke Amerika, mending kamu pilih TOEFL aja, soalnya TOEFL lebih diterima secara luas di AS. Sebaliknya, kalo kamu pengen ke Inggris maupun negara Eropa lainnya atau negara persemakmuran kayak Australia dan Selandia Baru, IELTS jelas jadi pilihan yang lebih disaranin. Terlepas dari itu, kamu tetap harus mastiin lagi persyaratan dari program yang kamu ambil di negara tujuan kamu.

7. Tingkat konsentrasinya aja yang sama-sama harus fokus

via onedio.com

Baik TOEFL maupun IELTS emang ngebutuhin tingkat konsentrasi yang tinggi. Meski begitu, kamu yang sulit berkonsentrasi buat jangka waktu yang lama engga perlu khawatir, soalnya kamu bisa ambil IELTS. Dengan kata lain, kamu yang mampu berkonsentrasi buat jangka waktu yang lama engga perlu takut buat ngambil TOEFL. Selamat mencoba, Kawan Muda! (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer