Senin, 10 Agustus 2020

Genmuda – Tetangga cakep yang lama gak nongol akhirnya bersilaturahmi keluar rumah dan menampakkan wajahnya yang bikin mesam-mesem. Kue-kue manis menunggu disantap di rumah sendiri atau rumah kerabat. Makanan enak tersedia aneka ragam.

Hari Raya emang menyenangkan, mau itu hari besarnya Umat Islam, Kristen, Hindu, Buddha, atau Konghucu. Pada intinya, persamaan hari-hari besar di Indonesia tuh kerumunan, silaturahmi, dan makanan gratis enak selama berhari-hari. Mantap jiwa lah, pokoknya.

Akan tetapi, kegembiraan Hari Raya gak luput dari kerusakan. Selain pertanyaan-pertanyaan terlalu nyebelin macam “Kapan Kawin?” 10 kondisi ini juga bisa bikin orang yang tadinya senyam-senyum ngeliatin tetangga cakep sambil makan kue mendadak baper atau malah ketakutan.

1. Panggilan kerja

via giphy.com

Gak semua orang nikmatin hari-hari raya sepenuhnya tanpa tanggung jawab, karena ada profesi yang susah dapet libur. Ada mereka yang harus bersihin Ibu Kota supaya siap menyambut kembalinya orang-orang yang lagi bersilaturahmi bersihin hatinya di kampung. Ada juga yang harus jaga toko. Apapun kerjanya, tuntutan profesi emang susah ditolak.

2. Diare

Mendadak makan aneka ragam makanan bisa bikin perut “salah tingkah,” terutama bagi mereka yang berperut sensitif. Gak enak banget tuh harus bolak-balik ke kamar mandi ketika lagi enak-enak ngegebet tetangga yang dulu keliatan biasa aja tapi sekarang kok jadi cakep. (Penulisnya gak curhat, kok. Sumpah)

3. Alergi santan

via tenor.com

BAIK! Sekarang, saatnya serius. Gak lagi curcol ataupun ngomongin tetangga cakep yang gagal digebet. #EAA.

Di antara umat manusia, ada yang kurang beruntung karena mengidap alergi santan. Bayangin tuh betapa sialnya mereka gak bisa makan rendang, kalio, opor, ketupat sayur, dan makanan-makanan khas hari raya yang kebanyakan menggunakan santan. Kalo alerginya parah, mereka juga gak bisa makan kelapa.

Melanggar pantangan itu sedikit aja bikin kulit mereka ruam, gatal-gatal, sampai akhirnya bengkak. Gak gitu doang. Perut juga bisa mual parah bahkan hingga dirawat di rumah sakit. Yang sabar, ya.

4. Lactose intollerant

Ada lagi, nih, golongan manusia yang gak punya banyak enzim laktase di dalam tubuh. Mereka selalu mual dan sakit perut ketika makan produk-produk susu. Akibatnya, mereka gak bisa makan kue-kue enak yang kebanyakan dibuat dengan susu bubuk dan mentega.

Jangan ngata-ngatain mereka loh karena Livescience.com, 23 Juni bilang kalo tiap manusia bisa mengidap ketidakmampuan mencerna produk susu itu. Ada yang yang dari kecil udah seperti itu, ada yang mendadak muncul ketika dewasa.

5. Fobia keramaian

via tenor.com

Bukan cuma minder atau nervous seperti orang introvert, mereka yang mengidap enochlophobia, demophobia, atau ochlophobia ketakutan hebat ketika harus berada di kerumunan. Pasti mereka terserang panic attack saat ngerayain hari besar di tempat ibadah.

6. Agoraphobia

Ada yang bilang, agoraphobia merupakan fobia kerumunan. Padahal, ada banyak situasi yang bikin pengidap agoraphobia panik bukan kepalang. Misalnya, transportasi umum, mal, rumah calon mertua, atau tempat-tempat lain yang bikin mereka merasa susah melarikan diri.

7. Fobia sentuhan

NO TOUCHING

Karena ini kanal “Serius Lo?” ya berarti fobia sentuhan emang ada di dunia ini. Namanya adalah Haphephobia. Gak mungkin banget mereka bisa salaman atau malah pelukan sama kerabat karena kepegang dikit aja rasa panik langsung menjalar dari ujung rambut ke ujung kaki.

8. Agyrophobia

Lebih sadis lagi, nih. Ada orang yang fobia menyeberang jalan. Mereka ini udah pasti susah ketika harus jalan-jalan di Hari Raya. Tempat parkir bakal penuh sehingga memaksa orang parkir di seberang jalannya.

Genmuda.com doain semoga kamu bukan termasuk salah satu dari 8 orang di atas, supaya bisa menikmati enaknya hari raya selama berhari-hari ke depan. Selamat berhari raya, ya. Cheers. (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.