Kamis, 21 Januari 2021

Genmuda – Hari Raya Idul Fitri emang udah lewat beberapa hari, tapi momen lebaran di Indonesia belum selesai. Masih ada jatah cuti bersama hingga 2 Juli, yang berarti sampai saat itulah para orangtua memaksa anak-anaknya berlebaran ke sanak kerabat.

Masih banyak basa-basi gak ngenakin yang harus dihadapi. Untunglah ada seabrek makanan enak yang mengobati betapa betenya harus ketemu keluarga-jauh yang mukanya aja udah terlupa, apalagi namanya. Bahkan uda-uni bisa ketuker sama om-tante saking lamanya gak bertemu.

Nah, ketika lidah ini bosan dengan rasa makanan, yang tersisa hanya bete dan lelah. Bagi mereka yang udah berusia 20 tahunan, maka ada satu beban lagi. Yaitu, galau. Galau apa? Galau karena beberapa hal di bawah ini.

1. Belum kerja

via giphy.com

Umur-umur 20an tuh masa rawan banget. Berdasarkan standar wajib belajar 9 tahun plus tambahan 3 tahun dan 4 tahun, anak umur 20an harusnya udah lulus kuliah. Saat itulah mereka dituntut dapet kerja, sebuah hal yang makin hari makin langka, selangka pemain Pokemon GO di masa kini.

Galau pasti menghantui temen-temen yang kerjanya masih melamar kerja. Mereka itu harus bertahan sama cerita-cerita saudara orang tua yang selalu bilang mereka udah punya pekerjaan bagus ketika menginjak usia 20an, atau malah masih usia belasan.

2. Belum bisa bagi-bagi THR

Bandit-bandit kecil Anak-anak sodara tak dikenal sampai tetangganya dateng ke rumah dan malakin THR ke orang-orang yang dianggap dewasa. Wadaw, boy! Dapet kerja aja belum, mana bisa bagi-bagi uang ke orang lain.

Kemudian, saat itulah ada sanak keluarga yang bercerita kalo pada masanya dulu, mereka udah bisa beli banyak barang bagus dan ngasih THR di usia kamu. Well, jaman dulu kan harga satu liter bensin Premium masih 2.500an, belum 7.000an kayak sekarang.

3. Belum nyicil rumah

via tumblr.com

Cerita orang-orang dewasa yang hobi mengenang masa lalunya pun bakal sampai ke pembahasan soal beli rumah. Mereka pasti bilang kalo udah mikir beli rumah dari usia 20an, sementara kebanyakan usia 20an (terutama yang belum kerja) masih mikir minggu depan makan apa.

4. Belum berkeluarga

Sementara status KTP kamu masih “belum kawin,” beberapa temen udah ada yang ngerayain Hari Raya sambil gendong bayi. Akibatnya, orangtua bakal menyinggung-nyinggung ketika ngeliat fotonya setelah mengintip feed Instagram kamu. Sementara tante bakal berusaha jodohin kamu ke anak-teman-ipar-sodara-jauhnya yang bahkan diapun kayaknya gak kenal-kenal amat.

5. Gelar pendidikan belum nambah

via mashable.com

Emak: “Fi. Emak tadi ketemu si Wina. Dia udah S3, loh.”

Lutfi: (dalem hati) “Yaelah, Mak. Gelar S1 aja masih belum dapet. Ini lagi S3.”

Lutfi: (yang diomongin) “Iya, Mak.”

6. Belum pernah ke luar negeri

Emak: “Fi. Si Wina itu S3nya di Malaysia, loh. Hebat banget ya, dia.”

Tante: “Iya, tuh. Anak saya juga pernah ke Malaysia. Dia sih jalan-jalan. Habis itu dia ke Singapura, Finlandia, dan Norwegia.”

Lutfi: (dalem hati) “Ngomongin orang sih ngomongin orang. Tapi jangan depan eug juga keleus. Kan KZL.

7. Lupa nama sodara

via tenor.com

Di antara itu semua, kegalauan anak 20-something bakal memuncak ketika lupa nama sodara, terutama ketika pamit pulang. Selain dicengin dan bikin orang tua malu, siap-siap aja dibebani perintah untuk lebih rajin mengunjungi sodara-sodara.

Itu kegalauanku kegalauan muda-mudi yang Genmuda.com himpun dari banyak orang. Mana kegalauan masa Lebaranmu? (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.