Sabtu, 28 November 2020

Genmuda – Sambil menyelam minum air, itulah yang bisa kamu lakuin ketika lagi puasa dan pengen diet. Emang diet yang paling bener ya puasa. Kalo hari biasa (gak Ramadhan maksudnya), mungkin kamu bisa tuh sambil puasa Senin-Kamis. Itu juga kalo gak mager ya.

Nah, keputusan kamu buat diet di bulan Ramadhan ini sangat bisa dilaksanakan, asal kamu gak salah makan dan salah ngelakuin kegiatan. Karena diet gak cuma olahraga aja, tapi juga perhatiin pola makan. Yuk, disimak dulu tipsnya supaya diet di bulan puasa kamu lancar!

1. Banyak minum

Penting banget, dan paling dasar banget adalah minum air putih. Kalo biasanya kamu mesti minum 8 gelas sehari, tapi karena puasa, jadi komposisinya mesti diubah yaitu 2 gelas saat buka puasa, 4 gelas di malam hari di sela buka puasa dan sahur, dan 2 gelas saat sahur.

Minum air dengan komposisi yang cukup bukan cuma baik buat pencernaan kamu dan ngebantu proses diet, tapi juga bikin tubuh kamu gak dehidrasi selama puasa. Manfaat lainnya, air putih ini bisa mengontrol kebutuhan gula di dalam badan kamu.

2. Kontrol makanan saat buka puasa

Saat bulan puasa, tubuh kamu gak terasupi makanan dan bisa bikin metabolisme kamu turun. Sebaiknya, kamu buka puasa dengan makan buah kurma yang bisa menggantikan gula untuk tubuh kamu butuhkan.

Setelah makan kurma dan minum air putih, jangan langsung makan berat kayak nasi atau makanan lain yang berkarbohidrat tinggi. Cukup makan sayur yang banyak mengandung air. Kasih jeda dulu buat perut kamu, biar gak kaget. Kalo udah, baru deh makan.

3. Jangan sampe gak sahur

Logikanya, ketika kamu gak makan sahur dan lanjutin sampe puasa, perut kamu pasti kosong banget, dan ini bikin kamu kalap saat buka puasa. Yah, ini sih sama aja gak diet kalo kamu nahan makan seharian, tapi makanan itu dibantai saat buka puasa.

Pas kamu makan sahur pun, masih ada beberapa hal yang mesti kamu perhatikan. Misalnya, kamu mesti mengurangi makanan yang gak terlalu banyak garam, supaya gak gampang haus. Perhatiin pula takaran proteinnya, supaya kadar glukosa dalam darah kamu tetap stabil dan diet kamu tetep lancar.

4. Kurangi kecepatan makan sayur kamu

Santai aja, sahur kan bukan kompetisi makan, jadi gak usah buru-buru. Kalo alasan kamu makan buru-buru karena telat bangun, berarti besok-besok jangan telat lagi ya. Nyatanya, kecepatan makan berpengaruh sama kemampuan lambung kamu mencerna makanan.

Ketika kamu makan buru-buru, makanan yang tadi dimakan saat sahur gak tercerna dengan baik. Apalagi abis sahur kamu tidur. Duh, udah deh. Itu makanan pasti akan mengendap, dan gak jadi tenaga buat kamu, eh malah jadi penghambat diet.

5. Tetep gerak, jangan mager

Puasa bukan alasan kamu buat males-malesan ya (meski emang pasti mager banget sih ya). Tapi jangan tidur terus juga lah, seenggaknya kamu mesti tetep produktif dan aktif. Gak mesti olahraga di siang hari bolong juga, tapi ganti jam olahraga kamu jadi setelah buka puasa.

Abis buka puasa, setelah pilih makanan yang bener, jangan langsung tidur atau berangkat ke masjid buat shalat tarawih. Coba buat olahraga dulu sebentar di sela-sela nunggu jam isya. Gak usah yang ribet-ribet kaya lari keliling komplek, cukup olahraga ringan kayak sit ups, squats atau plank.

 6. Kuragin gula-gulaan

Sebenernya bukan berapa banyak makanan yang dimakan pas buka puasa atau sahur, tapi masalah seberapa banyak kandungan gula yang masuk ke tubuh kamu lewat makanan dan minuman. Udah tau kan kalo gula itu musuh utama diet kamu?

Di bulan Ramadhan, coba deh buat makan makanan yang mengandung gula tapi alami. Misalnya buah-buahan yang jelas mengandung vitamin dan juga air, sama tambahin konsumsi madu. Ntap kan!

Jadi gimana, udah siap buat diet sambil puasa? (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Fiany Intan Vandini
The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.