Senin, 12 April 2021

Genmuda – Sebagian anak muda ngerasa libur Lebaran tuh sama seperti libur-libur panjang lainnya. Engga ada yang spesial. Sebagian malah ngerasa makin ribet karena pembantu mudik, menderita kemacetan, dan cape kebanyakan jalan.

Meski kamu ngerasa begitu, makna Idul Fitri tuh tetep besar, terutama buat umat yang baru aja selesai menjalankan Puasa. Terus, kenapa makin ke sini libur Lebaran makin terasa biasa aja? Berikut ini adalah beberapa alasan yang bikin Lebaran kamu terasa so-so.

1. Tanggung jawab

Engga bisa dipungkiri lagi. Seiring bertambahnya usia, makin besar pula tanggung jawab yang dimiliki seseorang. Anak muda yang baru menginjak usia 20an tuh biasanya lagi galau-galaunya. Soalnya mereka udah tergolong dewasa. Sebagian mungkin lagi resah karena belum dapat kerja, dan sebagian mungkin lagi berdebar-debar karena baru pertama kali kerja. Sayangnya, perasaan itu suka kebawa ketika libur. Akhirnya, libur lebaran pun dihantui tugas dan tanggung jawab kerja.

2. Kurang diperhatiin

Kecuali kamu adalah anak paling bontot di keluarga besarmu, perhatian sodara yang lebih tua ke kamu pun relatif berkurang tiap tahunnya. Wajar. Soalnya, perhatian mereka teralihkan ke ponakan kamu, adik kamu, atau bayi yang baru lahir di keluarga. Kalo yang punya pacar sih masih mending karena ada yang bisa bersedia merhatiin terus, kalo yang jomblo kan ngenes banget rasanya.

3. Engga dapet THR

Nah, karena perhatian orang yang lebih tua udah teralihkan ke junior-junior di keluarga, kamu pun jadi engga kebagian THR lagi. Selain itu, mereka yang lebih tua ngerasa kamu udah masuk ke ranah orang dewasa yang engga patut lagi dapet ‘salam tempel’. Kalo kamu udah kerja, malah bisa-bisa sodara-sodara kamu yang masih kecil yang nagihin duit Lebaran.

4. Bangun pagi

Waktu kecil, kamu mungkin berpikir bakal tetap bisa tidur lama-lama setelah dewasa. Nyatanya, kamu malah dituntut buat bangun lebih pagi. (Yaiyalah) Kamu kan perlu beresin tempat tinggal, siapin baju pergi, dan masak sendiri. Meski masih tinggal dengan orangtua, mana mau mereka ngurus semuanya buat kamu.

5. Kegiatan yang monoton

Udah berapa kali kamu lewatin Lebaran? Lima belas kali? Dua puluh kali? Atau lebih? Karena udah (terlalu) sering merayakannya itulah kamu bisa merasa hari raya tuh hanyalah hari libur lainnya. Bedanya, hampir semua orang di hari ini bakal ke luar rumah dan memenuhi jalan. Bahkan kamu bisa merasa kalo libur Lebaran tuh sebenernya bukan libur, melainkan sebuah rutinitas lain perlu kamu lalui.

6. Liburnya relatif lebih pendek

Mereka yang udah kerja terutama yang baru pertama kali kerja kemungkinan besar bakal ngerasa libur Lebaran tuh dikit banget. Biasanya ketika sekolah atau kuliah anak muda bisa dapat libur hingga lebih dari dua bulan dalam waktu setahun. Sementara ketika kerja, bisa dapat libur seminggu pun udah keajaiban luar biasa.

7. Kurang istirahat

Karena banyak tanggung jawab, rutinitas, dan jalan-jalan itulah kamu jadi merasa kurang istirahat. Kondisinya bakal makin terasa berat kalo kamu bawa kendaraan sendiri. Lain ketika kamu kecil. Sekarang, kamu udah engga bisa tidur lagi di kendaraan dan ngandelin orangtua kamu yang nyetir. Seperti yang udah disebutin, tanggung jawab itu ada di pundakmu sekarang.

Meski tujuh fenomena seputar tumbuh dewasa di atas bikin liburan kamu terasa biasa aja, bukan berarti kamu engga punya cara buat mengubahnya. Hello! Makin kamu dewasa kan makin punya banyak temen tuh. Kenapa engga luangin waktu buat nongkrong. Haha-hihi bareng sahabat tuh ngaruh banget loh buat ningkatin mood.

Kalo perlu, kamu ajak aja sepupu, ponakan, om, tante, sodara yang seumuran buat nongkrong dan gila-gilaan bareng. Siapa tau kana da sodara jauh banget yang kece dan bisa kamu gebet. (LOH!) Menurut kamu, gimana cara bikin libur Lebaran makin seru ketika usia makin dewasa? (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.