Senin, 18 Januari 2021

Genmuda – Buat sebagian besar mahasiswa, bikin skripsi merupakan salah satu hal yang harus dilakuin sebelum nyelesain studi di jenjang S1. Buat para anak SMA, skripsi mungkin jadi kayak semacam UN, tapi dalam bentuk penelitian.

Dari angkatan ke angkatan, selalu aja ada banyak mahasiswa yang udah selesai kuliah, tapi skripsinya belum kelar-kelar juga. Masalah mereka pun sebenernya cuma 1, yaitu malas (malas ngerjainnya, malas baca bukunya, malas ngetiknya dan lain-lain).

Meski begitu, sebenarnya ada beberapa hal yang bisa ngebuat mahasiswa jadi lebih semangat (atau mungkin terpaksa) buat ngerjain skripsi. Berikut ini adalah beberapa alasan yang bisa ngebantu kamu nyelesaiin skripsi dengan lebih cepat:

  1. Tuntutan keadaan
(Sumber: twicsy.com)

Gak bisa diungkiri kalau ini jadi hal paling esensial dalam bikin skripsi. Pada dasarnya, manusia bakal bisa kerja lebih cepat kalau lagi dituntut dan kepepet. Entah itu tuntutan ekonomi atau tuntutan dari orang tua, keduanya bisa jadi pemicu mahasiswa buat ngerjain skripsi dengan cepat. Gara-gara dituntut harus lulus tepat waktunya atau diancam gak dibayarin biaya kuliahnya, sejumlah mahasiswa pun akhirnya jadi ngerjain skripsi  kayak kerja rodi.

  1. Dosen pembimbing
(Sumber: solopos.com)

Sebagian mahasiswa bisa berhasil ngerjain skripsi dengan cepat karena dibimbing sama dosen yang (menurut mereka) enak. Beberapa dosen memang ngasih deadline buat mahasiswa bimbingannya untuk ngerjain bab ini dan bab itu supaya mereka lebih terarah. Bahkan, engga jarang para dosen itu juga sampai marah marah-kalau si mahasiswa gak ngerjain sesuai deadline. (Udah kayak orang tua aja gitu.)

Tapi, ada pula dosen yang cenderung bodo amat sama mahasiswanya, sehingga skripsi si mahasiswa malah terbengkalai. So, engga heran kalau dosen pembimbing sering kali bakal jadi salah satu faktor cepat atau gaknya seorang mahasiswa ngerjain skripsi.

  1. Gengsi
(Sumber: Tumblr)

Normalnya, masa pendidikan S1 bisa diselesain dalam 4 tahun. Tapi, engga jarang ada juga beberapa mahasiswa yang bisa nyelesaiinnya dalam 3,5 tahun atau bahkan kurang dari itu.

Nah, mahasiswa yang pada lulus cepat itu mungkin udah kebelet pengen langsung upload foto di medsos pas mereka baru selesai sidang skripsi dan dikasih balon-balon lucu dengan akronim gelarnya gitu. Atau engga, bisa juga mereka pengen kelihatan lebih pintar dibanding teman-teman mereka yang lainnya. Ternyata gengsi ada sisi baiknya juga nih, Kawan Muda.

  1. Pengen cepat nikah
(Sumber: dropoutwear.com)

Nah, biasanya ini cenderung dialami sama para mahasiswi yang pacaran sama pria yang lebih tua dan udah kerja, soalnya dijanjiin kalau lulus kuliah akan langsung nikah. Skripsi pun bagaikan batu sandungan terakhir buat mereka yang kebelet berumah tangga. Tapi sayang, Fedi Nuril udah keburu nikah duluan. (Masih aja!)

  1. Pakai jasa pembuat skripsi

Ini adalah hal termudah sekaligus terburuk dalam nyelesain skripsi. Gak usah dijelasin lah ya maksudnya apa. Ini mah udah jadi rahasia bersama. (gac)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Wisnu
An average joe lives in the value of curiosity/orang biasa tukang kepo.