Selasa, 24 November 2020
StudentKampus

Mau Kuliah Jurusan Seni? Pahami Dulu 10 Hal Ini Biar Gak Nyesel Kemudian

©Genmuda.com/2016 TIMDi akhir showcase, pengunjung pun bisa ngobrol sama seniman-seniman di acara ini. Ini Risa Kumala Sita berbaik hati mengikuti permintaan wartawan buat foto di depan karyanya. ©Genmuda.com/2016 TIM.

Genmuda – Selama di sekolah, ngaku deh pasti ada aja jam pelajaran yang paling kamu tunggu-tunggu banget, yaitu jam pelajaran kosong olahraga atau pelajaran seni. Kedua jam pelajaran ini dianggap bisa jadi ajang refreshing dari pelajaran-pelajaran lain yang bikin mumet kaya fisika atau ekonomi. Kalo pelajaran olahraga bisa bikin kamu keringetan, maka pelajaran seni pasti bisa bikin enjoy dan nyantai, apalagi buat kamu-kamu yang emang punya passion di situ.

Gak salah kalo kamu mau ngikutin passion kamu yang suka gambar, dengan memilih seni rupa atau DKV. Atau kamu yang suka main musik pengen ambil seni musik, dan yang punya bakat nari, pengen ambil jurusan seni tari.

Tapi, kalo kamu pikir kuliah di jurusan seni itu nyantai, wah kamu salah besar nih gengs! Nah supaya kamu ada bayangan, baca dulu nih 10 hal yang mesti kamu tau sebelum memutuskan buat kuliah di berbagai jurusan seni.

1. Datengin kampus tujuan buat cari tau

via: Twitter
(Sumber: Istimewa)

Jangan males buat cari tau sendiri soal sekolah atau kampus dengan jurusan seni yang pengen kamu tuju. Semua informasi yang kamu butuhin soal mata kuliah, sistem perkuliahan dan suasana pergaulannya bisa kamu dapetin dengan cara ini. Gak rugi juga kok jalan-jalan ke jurusan impian kamu ini. Malah dengan cara ini, kamu bisa makin yakin sama pilihan kamu buat masuk jurusan seni.

Ajak ngobrol aja senior yang lagi nongkrong di selasar kelas, terus tanya-tanya deh gimana rasanya kuliah di jurusan ini. Ya paling kamu diajak bercanda dulu. Maklumlah, anak seni emang gitu, jadi jangan kaget ya!

2. Setiap kampus punya lingkungan artsy-nya masing-masing

anak kampus
(Sumber: Aly Song/REUTERS)

Kamu juga mesti paham sama lingkungan kuliah yang akan kamu masuki nanti. Kamu mau kuliah dengan lingkungan yang gimana? Kekeluargaan atau individualis? Yang nyantai apa yang keras? Semua itu bisa kamu cari tau dengan jalan-jalan ke beberapa kampus yang punya jurusan seni, kayak IKJ, UI, atau UNJ.

Karena gak semua kampus dengan jurusan ini menerapkan asas kekeluargaan, ada juga yang biasa aja kayak anak-anak jurusan lainnya. Padahal, jurusan seni ini dikenal akan solidaritasnya loh. Jadi, cari kampus dengan lingkungan yang “kamu banget” ya, supaya betah kuliahnya. (Soalnya anak seni suka lama lulusnya).

3. Anak seni jarang tidur

Tidur bukanlah satu kebutuhan buat para anak seni, termasuk kamu kalo nanti jadi bagian di jurusan ini. Banyaknya tugas atau projek yang mesti kamu bikin, belum lagi besoknya kamu udah mesti kuliah lagi, bakal bikin kamu pelan-pelan jadi zombie. Jadi kalo buat anak seni, kuliah di kelas aja gak cukup, karena pasti akan banyak lagi tugas dan prakarya yang harus dikejakan di luar kelas.

Kamu mesti gambar inilah, gambar itulah, bikin inilah, atau bikin itulah. Atau kalo kamu jurusan seni musik, kamu mesti ngulik-ngulik lagu, latihan alat musik yang belum kamu kuasai, dan lainnya. Anak tari juga jangan takut gak ada kerjaan nih, karena pasti banyak tugas bikin koreografer yang bikin kamu gak pulang sebelum jam 10 malem. Jadi, udah siap kurang tidur?

4. Peralatannya gak murah

©Genmuda.com/2016 TIM
Kreator Komik “Tahilalats”, Nurfadli Mursyid ©Genmuda.com/2016 TIM

Udah jelas banget kalo anak seni itu gak cuma butuh buku kuliah aja, tapi juga peralatan-peralatan yang mendukung perkuliahannya sebagai anak seni. Tergolong banyak dan juga gak murah ketika kamu mesti nyicil peralatan ini dan itu. Udah kulianya susah, peralatannya juga banyak dan gak murah pula.

Anak seni tari mesti nyewa, atau bahkan beli kebutuhan penampilannya seperti kostum, aksesoris dan makeup tentunya. Selain buat dipake sendiri, barang-barang ini juga nantinya bakal kepake buat adik kelas kamu. Anak seni musik, pastinya mesti meng-update alat musik yang dipunya. Anak seni rupa atau DKV? Wah banyak, gak usah ditanya. Pasti butuh uang yang lumayan buat beli peralatan gambar, atau bikin prakarya-prakarya.

5. Abstrak tapi gak abstrak

Ketika kamu udah bikin tugas yang disuruh sama dosennya, kamu pasti akan ditanya filosofi atau cerita dari karya yang udah kamu bikin. Meskipun kamu bikin karya yang abstrak sekalipun, kamu mesti punya alasan yang jelas buat menjelaskan arti dari karya seni tersebut. Pusing? Emang gitu. Seabstrak apapun tugas yang kamu bikin, tetep mesti ada arti dan juga filosofinya.

Kalo kamu bikin koreografi tari kontemporer, kamu mesti paham tuh arti gerakan itu apa, dan cerita dari tarian itu apa. Jadi gak asal gerak dan asal nari aja tanpa ada ceritanya. Begitupun musik, meskipun keliatannya improve, tapi aransemen yang kamu bikin mesti ada aturannya, gak asal ditulis dan ketika lupa, kamu skip ke nada lainnya.

Dan seni rupa atau DKV pun sama, gak bisa tuh kamu bikin lukisan atau patung yang menurut kamu abstrak, tapi beneran abstrak tanpa ada artinya. Intinya, kamu mesti bisa ngejelasin tentang karya yang kamu buat sendiri.

6. Banyakin ilmu di luar kampus

©Genmuda.com/2017 TIM
Pengunjung pameran dan peluncuran majalah Nowknow Magazine Createco Artpreneur menikmati karya terpilih di Kedai Kopi Progo Pondok Pinang, Jakarta Selatan, Sabtu malam (25/2). ©Genmuda.com/2017 TIM

Kayak yang tadi udah dibilang, anak seni itu gak akan bisa cuma belajar di dalem ruang kelas aja. Masih banyak hal yang bisa dieksplor di luar sana, –yang bisa ngebantu kamu dapet banyak inspirasi dalam bikin karya. Sering-sering aja main ke galeri atau museum, atau ke seniman gambar atau patung yang kamu idolakan. Ajak ngobrol dan tukar pikiran bisa bikin kamu dapet banyak input yang berguna loh!

Anak tari mesti sering-seing nonton pagelaran tari, baik yang tradisional maupun kontemporer. Supaya khasanah gerakan tarinya makin banyak dan kamu makin banyak dapet inspirasi. Sama juga buat anak seni musik, coba sering-sering buat pergi nge-gigs, biar banyak paham soal musik sekaligus pertunjukannya secara visual. Intinya, main kamu mesti jauh biar gak gitu-gitu aja gengs.

7. Kata siapa susah kerja?

Dua orang pengunjung sedang mewarnai doodle dalam pameran (Foto: BBB/Genmuda 2016)

Akan banyak kerjaan yang tersedia buat kamu, lebih dari yang kamu bayangin. Setelah lulus, kamu yang anak seni rupa bisa banget buat jadi seniman profesional dengan terus eksplor gaya kamu dalam berkarya. Apalagi sekarang media sosial bisa banget ngebantu kamu ngembangin passion kamu di bidang ini.

Sebagai lulusan seni tari, kamu bisa jadi penari profesional, guru tari, atau juga jadi wardrobe dan makeup artist. Jurusan seni musik jangan sedih, kamu bisa jadi komposer, guru musik privat, dan bisa banget juga buat jadi anak band loh!

8. Jangan hiraukan stereotip dari orang-orang

“Yaelah masa minta gambarin aja bayar sih, kan itu udah jadi makanan lu sehari-hari di kampus.”

“Nyanyi di acara ulang tahun gue dong, tapi gratis ya.”

“Nari-nari gitu doang mah gue juga bisa. Freestyle kan itu?”

Dan lainnya… Padahal yang kamu pelajari itu gak mudah, tapi orang dengan gampangnya minta atau bahkan nge-judge yang gak enak. Kalo ada yang ngomong gitu, senyumin aja gengs.

9. Ada di satu waktu kamu pengen nyerah aja

(Sumber: IMDB)

Ketika awalnya kamu mikir kalo kuliah di jurusan seni itu gampang dan kamu yakin bisa menjalaninya, tapi ternyata gak sesuai sama ekspektasi kamu… Pasti akan ada keinginan kamu nyerah dan pindah jurusan lain.

Santai, kuliah di jurusan seni emang gitu. Lulus tepat waktu itu bukan lagi jadi prioritas, tapi jadi nomor kesekian yang mesti kamu tuju setelah selesain tugas-tugas yang mencuri waktu tidur kamu. Belum lagi kalo tugas yang temen kamu bikin dirasa lebih baik dari kamu, padahal kamu udah ngerjain dan mikirin itu berhari-hari lamanya, pasti perasaan kamu buat nyerah itu makin besar.

10. Kalo kamu gak suka, jangan dilakukan

Rhoald, Jessica, Alti, dan Ario di acara Marvel Creative Day Out di Binus Northrumbia School of Design Campus, FX Lifestyle Center, Kamis (7/4) (Foto: Genmuda.com/2016 Gabby)

Sekolah di jurusan seni adalah kerja keras dan juga butuh komitmen buat bertahan yang besar. Kalo kamu cuma coba-coba dan gak serius, lebih baik kamu urungkan niat kamu buat kuliah di jurusan ini. Karena bakat aja gak cukup, kamu juga butuh segalanya buat jadiin bakat kamu ini terasah di jurusan seni ini. Jadi gimana, semakin tertarik ambil jurusan seni gak? (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Fiany Intan Vandini
The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.