Jum'at, 20 September 2019

Genmuda – Putus cinta adalah bagian dari perjalanan hidup yang harus dilalui semua orang (kecuali yang jomblo abadi). Momen ini engga kalah pentingnya sama sidang skripsi, tes kerja, sampe pas mau ngungkapin cinta.

Engga semua hal yang kita rencanain bisa beneran kejadian guys. Walaupun kamu udah ngayal-ngayal babu sama pacar buat nikah muda, punya anak lima, dan tinggal di apartemen bertingkat 103, mungkin aja hubungan kamu justru harus bubar ditengah jalan, alias putus.

Alasan kita putus sama pacar macem-macem banget, dari mulai yang klise kayak udah engga cocok atau dia terlalu baik buat kamu (padahal kamu udah naksir orang lain), sampe masalah-msalah berat yang engga bisa diselesaikan lagi. Contohnya, “Tuhan memang satu, kita yang tak samaaaa~” *brb dengerin lagunya Marcell*

Baik menjadi pihak yang mutusin atau diputusin, dua-duanya engga ada yang enak. Kalau kamu jadi orang yang diputusin (apalagi kalau diputusinnya secara sepihak dan engga ber-peri-ke-mantan-an), kamu bakalan ngerasa kehilangan harga diri dan berasa kayak biji-biji cabe yang dibuang. Cih. Tapi giliran kamu pengen mutusin pacar, kamu ngerasa galau, gundah, dan engga enak hati juga.

Biar (calon) mantan kamu engga dendam atau ngelaporin kamu ke polisi dengan tuduhan menyebabkan sakit hati yang engga bisa disembuhkan, mutusin hubungan juga perlu pake etika guys. Jangan sampai kamu mutusin pacar pas doi lagi mau ujian SNMPTN, atau sesaat sebelum sidang skripsi, apalagi di depan penghulu pas mau akad nikah.

Masih belum yakin juga? Nih, Genmuda.com kasih beberapa tips, trik, dan langkah-langkah mutusin pacar yang kali aja bisa dan mau kamu coba.

  1. Yakinkan diri dan jangan lupa berdoa

Sebelum mutusin pacar, kamu harus yakin dulu apa kamu benar-benar mau putus? Jangan sampe, pas kamu udah ngomong putus, tiba-tiba aja kamu nyesel dan langsung bilang, “APRIL MOOOOP!” (Ini bulan November guys). Jangan lupa juga berdoa sebelum minta putus. Soalnya di Agama, kita diajarin kalau mau ngapa-ngapain tuh harus berdoa dulu. Kali aja dengan doa kamu yang kuat, kamu jadi dimudahkan jalannya buat putus, dan engga kena siraman air atau tamparan dari si pacar.

  1. Pilih tempat yang privat

Seperti yang udah dibilang tadi, mutusin pacar harus pake etika dan kesopanan. Gimana juga, kalian kan pernah saling sayang dan menghabiskan banyak waktu bareng-bareng. Jadi, usahakan kamu ajak ngomong baik-baik, berdua aja. Jangan minta putus di tempat yang rame, contohnya pas lagi nonton konser Slank bareng. “YAAANK, AKU MAU PUTUUUSSS!!”, “APAAAHHH?? KAMU MAU NONTON TULUS?? TAPI INI KONSER SLANK, YAAAANK!!!” Udah engga nyambung, engga konsen, suara bisa abis pula gara-gara teriak-teriak. Jangan juga kamu pengen nyiptain suasana dramatis dengan nyewa satu restoran sambil main piano buat doi. Inget, ini mau putus, bukan mau ngelamar. 

  1. Ngomong secara baik-baik dan jelasin alasannya

Kalau kamu mau mutusin pacar, ngomonglah dengan baik-baik dan jelasin alasannya, biar sang (calon mantan) pacar bisa menerima dan ngerti, jadi engga ada yang ngegantung lagi. Kalau bisa, jangan gunain alasan-alasan klise macem, “Kita udah engga cocok lagi”, atau “Kamu terlalu baik buat aku.” Karena, alasan kayak gitu tuh NONSENSE ABIS. Hih basi! Coba pikirin alasan yang lebih masuk akal dan real guys, contohnya, “Aku udah engga bisa sama kamu lagi. Kamu suka pake bedak MBK yang buat ketek di muka. Trus kamu suka banget nyari-nyari kutu rambut pas kita lagi jalan di mall.”

  1. Jangan ngasih harapan palsu

Kalau udah mau putus, yaudah putus aja. Engga usah pake embel-embel, “Kalo kita jodoh, nanti kita pasti ketemu lagi.” Cuih! Yang kayak gitu justru bikin doi ngarep dan bikin kamu jadi kayak PHP. Ini mau putus atau lagi ngasih janji-janji kampanye? 

  1. Jangan ada yang ketinggalan

Putus dari pacar engga harus lost contact. Tapi sebaiknya, pas putus, segala urusan antara kamu dan si doi juga udah harus selesai. Contohnya, jangan lupa balikin barang-barang doi yang masih ada di kamu. Kali aja kamu pernah minjem baju, tas, HP, atau duit. Jadi kalau emang kamu punya utang banyak ke pacar dan belum mampu bayar, jangan diputusin dulu gaes. Bisa-bisa dia marah dan nyuruh kamu bayar utang berkali-kali lipat. Tapi kalau emang ada barang-barang atau hadiah yang pernah dikasih ke kamu, engga perlu dibalikin kok. Disimpen aja, itu tandanya kamu menghargai pemberian dia.

Gimana, masih belum puas juga sama tips-tips di atas? Oke oke tenang. Kawan Muda mungkin mau coba cara terbaru yang lagi ngehits ini, The Break-up Shop.

(Sumber: breakupshop.com)

Kalau kamu engga punya nyali buat mutusin pacar secara langsung, sekarang ada solusi dari The Break-up Shop yang mungkin bisa kamu coba. Jadi, perusahaan online ini nawarin jasa buat ngebantuin kita putus. Semacam perwakilannya lah gitu.

Ada banyak metode yang bisa kamu pilih, dari sekedar email atau pesan teks, sampai paket lengkap. Apaan tuh paket lengkap? Jadi, biar momen putus kamu lebih berkesan dan bermakna, paket lengkap ini nyediain berbagai hadiah yang bisa ngebantu (calon) mantan kamu buat ngelupain kamu. Macem-macem isinya, ada cookies, kartu hadiah, film ‘The Notebook’, sampe video game kayak Call of Duty. Pokoknya bisa kamu pilih sesuai selera doi. Mau coba?

Nah kalo udah putus, otomatis kamu harus sedikit ngejaga jarak nih sama mantan, termasuk di media sosial. Hari gini masih aja ngepoin mantan tiap hari? Plis deh!

Buat ngebantu kamu, Facebook punya fitur baru yang berguna buat pasangan putus yang masih anget-anget, namanya Break-up Tools. Jadi, fitur ini berfungsi buat mengakhiri status hubungan seseorang dengan mantannya di FB. Ada berbagai menu yang disediain, salah satunya adalah kamu engga akan nerima notifikasi mengenai postingan mantan, begitupun sebaliknya, mantan engga bisa ngepoin kamu.

(Sumber: google)

Berguna banget kan? Sayangnya, fitur terbaru ini belum diluncurin Facebook secara resmi, dan baru diuji coba di Amerika Serikat. So, sabar-sabar dulu ya gaes. (sds)

Comments

comments

Ratu Rima
Forever needs: Foods. Cafe latte. Holiday. Writing. BIGBANG. and... You ♥