Minggu, 25 Agustus 2019

Genmuda – Kawan Muda pasti masih inget dong sama artikel celotehan netizen paling hits di tahun 2018 yang beberapa waktu lalu Genmuda.com bahas? Belum lama ini publik kembali lagi diramaikan sama celotehan “Maaf, sekedar mengingatkan *emoji sungkem (biar afdol).”

Celotehan yang awalnya muncul dari dunia maya, Twitter ini emang biasa-biasa aja, malah gak ada yang aneh. Tapi kata-kata yang tujuannya untuk menasehati orang itu malah jadi jurus ampuh buat ngeles dari berbagai macam argumen di media sosial. Konteksnya bisa macem-macem gengs, bisa sekedar debat politik, isu yang berbau sara, kisah asmara, sampai hal-hal receh kayak lagu Sayur KOOOL!

Namun bukan netizen Indonesia namanya kalo gak bisa bikin hal berat jadi becandaan receh dalam bentuk ciutan dan juga meme. Kamu penasaran seperti apa? Nih, Genmuda.com kasih yang paling kocak!

1. Kartu sakti yang bisa digunakan melawan argumen apapun

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

2. Iya kok GMZ ya sama twit ini!

 

Sedekar Mengingatkan
(Sumber: Twitter)

3. Sekedar mengingatkan versi Naruto

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

4. Pentingnya menjaga hidup sehat setelah kamu nanti menikah

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

5. Tips dari netizen buat para cowok

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

6. Sebuah petunjuk dari warga Margonda

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

7. Boleh dicoba buat di grup WhatsApp kamu

(Sumber: Twitter)

8. Sekedar mengingatkan level: STAY ANON

(Sumber: Twitter)

9. HIYA HIYA HIYA

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

10. Ada benernya juga ya…

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

11. Contoh penggunaan buat ngecengin orang

(Sumber: Twitter)

12. Sebuah renungan buat kita semua, nih!

via: twitter
(Sumber: Twitter)

13. Puk-puk kasian sama masnya~~~

via:Twitter
(Sumber: Twitter)

14. Receh banget sih

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

15. Sebuah ungkapan kekecewaan

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

Kalo “Maaf, sekedar mengingatkan” versi Kawan Muda gimana? Tulis aja di kolom komentar biar makin rame. He-he (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.