Minggu, 16 Desember 2018

Genmuda – Masa depan emang gak bisa ditebak, tapi besar kemungkinan jadi indah asalkan mau ninggalin segala sesuatu yang gerogotin hati (hati, loh. Bukan liver). Misalnya, hubungan yang dibela-belain, padahal kamu dan doi lebih sering berantem daripada seneng-seneng.

Hubungan gak sehat macam itu harus segera berakhir. Jangan biarin pikiran kamu tersita masalah pribadi padahal banyak tugas penting yang harus dipikirin mateng-mateng. Gak fokus dikit aja, kamu langsung kalah saing dari temen-temen sebaya. Kalo ketinggalan terus, ya susah juga dapet pacar baru yang lebih baik.

Udah, deh. Putus aja daripada nyusahin doang. Kalo gak mau ngajak putus duluan, pancing aja supaya doi yang mutusin dengan cara ini. Kata situs psychologytoday.com, 2014, lima cara ini ampuh banget.

1. Apapun masalahnya, salahin doi

via giphy.com
(Sumber: giphy.com)

Saat nyasar ketika jalan bareng, langsung aja bilang gini: “Kamu sih gak tau jalan!”

Ketika kamu terlambat nyamperin doi, bilang aja: “Gara-gara kamu telat ngabarin, aku jadi telat dateng. Salah sendiri.”

Sewaktu kamu ketauan modusin orang lain, bilang: “Gara-gara kamu kebanyakan kepo, kan kamu jadi sakit hati sendiri.”

Tetaplah fokus lepas tanggung jawab maka doi bakalan ilfil hingga akhirnya minta putus. Kamu juga gak bakal disalahin banget karena akhirnya doi ngerasa bersalah, seperti tuduhan kamu. Agak curang, sih. Tapi, kamu gak mau jadi pihak yang jahat karena ngajak putus, kan?

2. Kabur saat dibutuhin

via giphy.com

Doi pengen ngebahas hubungan yang sekarang terasa gak seperti dulu. Kamu bilang, kamu lagi gak bisa ngomong tentang hubungan karena harus mikir tugas. Doi paham. Beberapa hari berikutnya, doi pengen curhat doang karena ada masalah. Terus, kamu juga nolak dengerin karena lagi futsal.

Kabur aja terus sampai lama-lama doi ngerasa ditinggalin ngajak putus. Mungkin, malah doi udah lagi curhat sama orang lain yang bisa nyediain waktu, tenaga, dan pikirannya. Jangan cemburu gitu, dong. Katanya mau putus!

3. Cuekin doi

via imgur.com

Jangankan ngabarin, dua langkah di atas bikin doi gak bakal nyapa kamu sama sekali. Jangan kepancing perasaan. Cuekin aja sampai akhirnya doi resah ngajak putus atau malah langsung jadian sama orang lain.

4. “Lip-service” doang

via popkey.com

Artinya, kamu perlu manis di mulut lain di hati. Contohnya bisa diliat ketika doi ngajak baikan. Bilang aja kamu maafin doi tapi langsung ungkit kesalahan lama tiap doi berbuat salah walaupun sedikit. Pada akhirnya, kamu dan doi akan saling ungkit masa lalu, berantem, lalu salah satu di antara kalian bakal bilang putus.

Meskipun ujung-ujungnya kamu yang minta, doi gak bakal mempermasalahkan. Karena, doi juga ngerasa hubungan itu emang gak bisa dipertahankan lebih lama lagi. Ketika doi cerita sama orang pun kemungkinan besar bakal bilang hubungan kalian berakhir karena sudah waktunya, bukan karena diputusin.

5. Mengeritik dengan tindakan

via giphy.com

Penelitian bilang kalo kebanyakan mengeritik tuh bikin hubungan renggang. Sekarang, ketahuilah, gaes bahwa mengeritik dengan tidakan jauh lebih nyakitin dari mengeritik dengan omongan. Kombinasi keduanya tentu makin bikin doi ilfil.

Misalnya gini. Ketika doi mencuci piring di rumahnya, cuci lagi piring itu dan bilang “Sini aku aja yang nyuci. Kamu mah gak bersih kalo kerja.” BOOM! Lakuin itu terus maka doi bakalan sakit hati hingga akhirnya minta putus.

Lima cara di atas bakal bikin doi minta putus, tapi kamu bisa dipandang sebagai orang jahat dan agak susah buat balikan. Gimana menurut Kawan Muda? Jangan lupa tulis komentar di bawah ini, ya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.