Senin, 25 Januari 2021

Genmuda – Orang bijak pernah bilang, lebih gampang cari pacar daripada cari sahabat. Serius, buktinya kan ada istilah mantan pacar, bukan mantan sahabat. Jadi wajar kalo persahabatan itu harus seerat lem super. *cielah gitu.

Beda-beda tipis sama hubungan asmara, namanya persahabatan juga ada bumbu tersendiri yang suka menyulut api pertengkaran. Karena manusia selalu punya sisi rivalitas setiap persahabatan pun juga ada persaingan. Jika persaingannya sehat tentu kamu bakalan selow aja, tapi kalo persaingannya udah engga sehat apalagi sampai saling tikung, jelas bisa merusak persahabatan.

Kita ambil contohnya kayak gini aja gaes:

Mamet: “Bob, Galuh cantik ya!”

Bobi: “Iya sih, tipe gue banget itu Met. Lo deket kan sama doi? Promosiin gue sabi kali Met!”

Mamet: “Oh… Siap!” (dalam hati punya perasaan yang sama kayak Bobi)

Duar! Persaingan kayak di atas inilah yang kadang bikin persahatan kamu runyam. Kecewa sih pasti, tapi kamu engga mungkin kan diam dan ngebiarin doi sampe salah paham. Oleh sebab itu, berikut ada 5 hal yang harus kamu lakukan sebelum persahabatan kamu makin berantakan. Jangan diumpetin ya!

1. Jujur

Yakin mau bohongin sahabat? Sejago-jagonya kamu kentut pasti tercium juga. *loh. Sama kasusnya saat kamu kamu menaruh perasaan sama orang yang sempet deket sama doi. Walau itu akan ngebuat sahabat kamu sakit hati atau marah besar, kamu tetep harus jujur ya.

Ungkapin aja sejak kapan perasaan itu timbul dan bilang terus terang biar kamu lega. Siapin diri juga untuk terima apapun reaksi sahabat kamu. Walau cinta engga pernah salah, tapi dalam posisi ini kamu tau kalo sahabat kamu lebih dahulu dari kamu.

2. Kasih pengertian

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Meski judulnya udah jadi mantan pacar atau gebetan, tetep aja itu ‘mantan’ atau inceran sahabat kamu. Penting buat kamu ngasih pengertian ke sahabat bahwa kamu sebenernya juga engga pengen sampai bikin kerumitan dalam hubungan persahabatan kalian. Kasih aja penjelasan bahwa kamu engga pengen nyakitin hatinya juga.

3. Jangan egois!

Inget loh bukan perasaan kamu aja yang ada dalam perseteruan ini. Kamu engga bisa egois atau cuma mau enaknya doang. Mulailah menjaga perasaan sahabat kamu dan jangan sampai mengorbankan perasaan kamu. Cobalah berfikir dan mengambil keputusan yang sebaik-baiknya mulai dari sekarang.

4. Tanya baiknya gimana

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Jangan lupa tanya sama sahabat kamu gimana baiknya? Hal ini supaya kamu tau apa yang sahabat kamu harapkan. Kamu harus bisa menerima keputusan dan apa yang sahabat mau. Jadiin itu juga bahan untuk kamu mengambil keputusan “Apakah mau lanjut sama doi” atau “Memilih perasaan kamu.” Engga menutup kemungkinan, sahabat kamu bisa ngerti sama perasaan kamu bahkan ngizinin kamu untuk punya hubungan. Semuanya bisa aja terjadi loh!

5. Punya waktu masing-masing

Terlepas dari itu semua, kalian berdua perlu waktu masing-masing untuk sama-sama berpikir. Yang namanya sahabat pasti engga mau bikin sahabatnya sakit dan selalu ada jalan keluar untuk setiap masalah kok.

Terakhir!

Kalo udah engga bisa banget baik-baik, mungkin udah saatnya kamu memilih antara sahabat dan si doi. Hidup emang pilihan, jangan sedih ya jadiin itu pelajaran buat kamu. *tsah (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Al Fanny Panestika
Wannables, penyuka ice cream dan colak colek Nutela