Senin, 22 Oktober 2018

Genmuda – Ceritanya gini: Lagi seru-seruan sama besties di tempat nongkrong, tiba-tiba dateng seorang cowok menghampiri. Terus, kamu mikir dalem hati, “Ngapain sih ini cowok tiba-tiba dateng ke tempat gue kayak engga punya temen aja.”

Doi ternyata menghampiri salah satu temen kamu. Setelah dikenalin kalo doi adalah kawan lama temen kamu itu, doi pun gabung ngobrol buat beberapa sambil ngelempar becandaan yang bikin kamu ketawa cekikikan.

Setelah diperhatiin, eh ternyata doi keren juga, yah. Wait a minute. Apa yang terjadi di situ? Kenapa pada awalnya kamu sebel sama orang engga dikenal ini terus lama-lama bisa membuka diri cuma karena doi ngelawak? Liat aja penjelasan ilmiahnya di bawah ini beserta fakta lain tentang humor.

1. Insting cewek yang berkembang dari evolusi

via gfycat.com.

Seorang Antropolog Universitas Meksiko, Gil Greengross, dalam penelitiannya di jurnal Intelligence, 2011 lalu nyimpulin kalo tingkat humor seseorang sangat dipengaruhi kecerdasannya. Semakin cerdas doi, makin lucu lawakannya.

Pada dunia modern, cewek ngandelin instingnya buat nyari pasangan yang paling cerdas di antara orang-orang. Karena cowok engga ada yang nempelin nilai rapor atau IPK mereka di jidat, maka cowok yang paling pinter ngelawak lah yang dipilih.

2. Cowok lebih sering ngelawak

Pada akhirnya, cowok bakalan sadar kalo cuma mereka yang jago ngelucu adalah mereka yang lebih gampang dapet pacar. Itulah sebabnya jones-jones selalu berusaha buat bikin orang lain ngakak. Biarpun garing dan engga lucu, tapi mereka tetep usaha.

Di lain pihak, cowok yang udah punya pacar pun masih sering kok ngelawak di depan cewek-cewek buat nunjukin dominasi mereka secara engga langsung karena otak cowok kan didesain dengan penuh persaingan. Sedangkan insting cewek menuntun mereka buat lebih sering ketawa memperhatikan lawakan cowok.

3. Makin jago ngelawak, makin susah bahagia

via theatlantic.com.

Riset terpisah buatan Victoria Ando, Gordon Claridge, dan Ken Clark di British Journal of Psychiatry, 2014 justru bilang kalo para komedian lebih sulit ngerasa senang dalam kontak sosial ataupun fisik. Dengan kata lain, makin jago ngelawak, makin susah seseorang buat bahagia.

4. Seperti bipolar, padahal belum tentu

Karena susah bahagia itulah orang yang jago ngelucu suka keliatan kayak orang bipolar. Misalnya, pelawak Robin Williams yang selalu ceria di depan kamera ternyata menderita depresi berat yang bikin doi bunuh diri di rumahnya, 11 Agustus 2014.

Pelawak Stephen Fry malah beneran terdiagnosis bipolar. “Pada satu saat saya ‘hahaha, benar banget’ sambil ketawa di depan kamera.  Tapi, pada saat bersamaan saya berkata dalam hati ingin mati,” kata Fry seperti diberitain TheAtlantic.com, 2014.

5. Lawakan lucu = lawakan kontroversial

via liputan6.com.
Dia Uus. Lawakannya di Twitter sebenernya lucu, cuma doi terlalu kontroversial. (Sumber: liputan6.com).

Psikolog Peter McGraw, dalam buku The Humor Code bilang kalo becandaan bisa lucu kalo ada hal yang salah dalam hidup manusia. Kesalahan-kesalahan itu yang pada akhirnya “dikata-katain” para tukang becanda dengan cara kreatif.

Contoh gampangnya adalah tindak kekerasan. Kalo kamu ngeliat satu orang digebukin pakai balok kayu, kamu bakal ngerasa ngeri karena tau itu salah dan sadis kan? Kalo balok kayunya diganti styrofoam, pasti kamu bakalan ngakak, seperti saat kamu nonton humor slapstick. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.