Sabtu, 28 November 2020

Genmuda – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy baru aja ngegagas sistem full day school buat anak SD dan SMP. Dengan sistem ini, anak-anak sekolah bakal pulan pukul lima sore dengan harapan bisa ditebengin orangtua yang rata-rata juga pulang pukul segitu juga.

Tentu aja gagasan menteri yang gantiin Pak Anies Baswedan itu nimbulin beragam respon. Ada orang tua murid yang bilang engga semua orang tua pulang jam lima sore. Ada juga yang ngerasa anaknya bakal terbebani dengan tambahan pelajaran. (Kapan main pak?)

Meski demikian, ada juga orang tua yang mendukung gagasan tersebut. “Setuju sekali asalkan diisi kegiatan yang berguna. Mereka tetap butuh les apa lagi yang mau menghadapi ujian nasional,” kata Ibu Suparno, orang tua seorang siswa SMPN 12 Jakarta dan SD Raudhatul Ulum.

Seperti dikutip Kompas, Selasa (9/8), Pak Menteri bilang kalo jam tambahan itu engga diisi pelajaran umum. Pendidikan karakter atau ekstrakurikuler lah yang bakal diikuti murid-murid hingga bel perpanjangan (kayak main bola aja). Well, kalo emang usulan itu udah fix kamu jangan keburu parno ya. Karena peraturan kayak gitu selalu menyimpan hikmah seperti…

1. Bisa nongkrong sama temen lebih lama

via majalahouch.com
Geng Gong anak Cowok. Yang lewat dipalak. (Sumber: majalahouch.com)

Anggep aja jam pendidikan karakter itu sebagai waktu nongkrong (yang positif). Karena udah dihimbau menteri, mungkin guru-guru bakal ngejagain supaya engga ada anak murid yang cabut duluan. Kamu bisa aja nongkrong dengan squad kamu full-team tiap hari. Bedanya, kalo dulu nongkrongnya di warung deket sekolah, sekarang nongkrongnya di sekolah.

2. Tambahan waktu modus

via majalahouch.com
Curi-curi pandang dulu kaya gini sebelom modus. (Sumber: majalahouch.com)

Berterimakasih lah sama Pak Menteri, karena tambahan jam pelajaran berarti tambahan waktu buat ngegebet si doi. (Sadis). Malah kamu bisa punya obrolan baru. Tapi inget, bukan cuma kamu doang yang bisa manfaatin kesempatan itu. Saingan kamu pun bisa. So, jangan kasih kendor ya.

3. Alesan buat engga ngerjain tugas

via Kompasiana.com
“AHMAAAAD!” (Sumber: kompasiana.com)

Guru: “Ahmad! KAMU ENGGA NGERJAIN TUGAS LAGI YA!”

Ahmad: “Maaf, engga sempet ngerjain soalnya kemarin main futsal sampai jam lima. Kan pendidikan ekstrakurikuler diwajibin sama Pak Menteri.”

Guru: ”Nah, karena kamu suka pendidikan karakter, besok Ibu panggil orangtua kamu ya. Biar karakter kamu makin terdidik.”

Ahmad: “Ih.. KZL.”

4. Bisa nagih hutang temen yang suka ilang-ilangan

Kan ada tuh temen tongkrongan yang mendadak ilang-ilangan engga nongkrong lagi setelah ngutang duit ke kamu. Dengan adanya tambahan jam pelajaran, doi juga engga bisa sembarangan kabur setelah jam pelajaran selesai. Kamu pun bisa punya waktu tambahan buat ngejar-ngejar doi lebih lama lagi. Kalo engga ketemu juga, bisa jadi doi itu ninja.

5. Minta uang jajan lebih sama orang tua

via tips-cewek.com
(Sumber: tips-cewek.com)

Ini sih jelas. Udah pasti kamu butuh tambahan uang jajan. Namanya nongkrong ekstrakulikuler pasti butuh tenaga dong.

Kira-kira kayak gitu deh lima hikmah yang bisa kamu dapetin kalo kebijakan ini beneran diterapin oleh pemerintah. Kalo menurut Kawan Muda apa lagi hikmah yang bisa kamu dapetin? Tulis di kolom komentar ya. (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.