Senin, 10 Desember 2018
Gaya HidupTeknomotive

Dengan Mengurangi Update Status, Kamu Bisa Peroleh 7 Manfaat Ini, Loh!

(©Genmuda.com/2016 TIM)Dua orang pengunjung lagi berfoto di WTF 2016, Minggu (14/8). Meski hujan, penonton tetep hepi mengikuti acara. (©Genmuda.com/2016 TIM)

Genmuda – Konten berbagai media sosial meluap kayak bendungan jebol tiap hari. Jumlah penggunanya makin banyak, sehingga banjir informasi di lini-masa semua orang tiba pada titik jenuh dan melelahkan.

Saat ada peristiwa rame, kehebohannya berlangsung sampe 24 jam seolah netizen gak tidur. Aktivitasnya ngalahin kesibukan Jakarta sebagai daerah istimewa, ibu kota, pusat pemerintahan, dan pusat ekonomi.

Maksud hati buka medsos cuma pengen posting status dan foto baru, banjir informasinya bener-bener menghanyutkan sehingga buka medsos sampe berjam-jam. Kalo cuma update doang, sih, paling lama hanya 10 menit.

Berbagai postingan pantai, baju baru, makanan enak, makeup, dan jalan-jalan yang nyerempet sama kegiatan pamer pun bikin hati dongkol sendiri. Coba deh tinggalin medsos selama beberapa menit supaya kamu bahagia kayak gini.

1. Gak lagi minder dan iri-an

via giphy.com

Penyakit hati bernama iri dateng bukan karena ada niat pengidapnya, tapi juga karena situasi dan kondisi. Misalnya, terlalu sering ngeliat orang pamer di medsos. Jadi waspadalah. Kalo emang ngotot mau lihat pameran, mending ke museum atau galeri seni aja sekalian daripada buka medsos.

2. Bahagia sama diri sendiri

Selama medsos masih sering dibuka, selama itu pula kebahagiaan dateng dari jumlah likes, comment, dan follower. Bukan lagi dari keberhasilan ngerjain sesuatu atau hal apapun yang kamu posting.

3. Banyak waktu ngerjain prioritas

via gfycat.com

Mari kita pakai ilmu matematika tingkat SD. Asumsikan aja, satu medos dibuka rata-rata 10 kali. Tiap dibuka, butuh waktu 10-20 menit. Berarti, dalam sehari ada 100-200 menit (sekitar 1,5 – 3 jam) buka medsos. Kenapa gak dimanfaatin buat belajar atau ngerjain tugas? Paling enggak, setengahnya gitu.

4. Bener-bener punya temen

Teman di dunia digital belum tentu teman di dunia nyata. Emangnya, rasa kesepian dan dorongan bergaul kamu bisa terpuaskan cuma dengan saling likes, komen, dan follow? Pasti lebih seru nongkrong dan bener-bener nongkrong bareng, dong! Apalagi, kalo nongkrongnya tanpa nyalain medsos.

5. Ngerasain tiap momen

via tenor.com

Peribaratan gampangnya gini. Gimana caranya kamu bisa liat berbagai peristiwa seru dan kesempatan di sekitar kalo kedua mata dan pikiran kamu fokusnya ke layar smartphone? Coba. Gak terasa, banyak kesempatan ngobrol sama gebetan, ketemu artis, dan ngeliat orang cakep yang kelewat.

6. Kamu move on

Berdasarkan logika aja, nih, medsos bikin hidup susah move on. Pengen lupain mantan, eh ada fotonya di feed Instagram. Keinget lagi. Pengen lupain ke-alay-an zaman dulu, eh ada kenangannya di Facebook. Malu lagi. Ibarat naik mobil, kapan majunya kalo hidup liat spion melulu? *cielah gitu.

7. Kamu jaga privasi dan rahasia

via gfycat.com

Salah satu kenikmatan yang suka gak disyukuri adalah kenikmatan privasi. Makin dipublikasiin, makin sulit kamu pertahanin keunikan diri sendiri karena kehidupan kamu bisa diikutin orang lain. Netizen jago malah sampe bisa ngorek rahasia cuma dari berbagai postingan kamu.

Coba deh kurangi main medsos. Caranya bisa dilakuin dengan baca artikel Genmuda.com sebelumnya di link ini. Berbagai jenius teknologi dan pengusaha udah ngerasain manfaatnya. Kamu kapan?

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.