Selasa, 25 Januari 2022

Genmuda – Manusia emang dilahirin beda-beda. Ada yang dari sananya udah cuek bebek, ada juga yang dikit-dikit kebawa perasaan dan sensitif. Nah buat orang-orang yang baper abis, jangan sensitif dulu baca tulisan ini.

Kamu-kamu yang jiwanya lembut dan rentan ini pasti sering banget ngalamin susah move on. Bukan sama pacar doang, tapi sama situasi apapun deh. Dikatain baper sekali, ingetnya sampe 10 tahun kemudian. Perpisahan sama temen SD, engga bisa move on-nya sampe masuk kuliah. Dimarahin guru di kelas, nangisnya sampe minjem toa masjid sekolah.

Baper sama lebay emang kadang beda tipis. Buat orang-orang yang engga ngerti jiwa lembut kamu ini, ya ngeliat kamu sensitif terhadap apapun pasti dianggep lebay. Tapi jangan khawatir guys, walaupun kamu sering dibilang lebay, tapi kata para ahli sains, orang-orang yang sensitif justru bisa jadi sangat kreatif dan artistik loh. Setuju engga?

Dari buku berjudul ‘Wired to Create: Unraveling the Mysteries of the Creative Mind’ yang ditulis oleh psikolog Scott Barry Kaufman dan Senior Writer Huffington Post, Carolyn Gregoire, nyebutin kalau engga ada yang lebih kreatif dalam bidang apapun, selain manusia-manusia yang terlahir sensitif. Kok bisa sih?

Soalnya, dari sifat sensitif itu, mereka cenderung banyak berpikir dan menganalisa suatu keadaan. Dari situlah akhirnya terbesit ide-ide baru atau justru “pelarian” dari keadaan yang mereka alami. Ngerti engga? Misalnya aja deh, orang kalo abis putus cinta, bisa lebih banyak ide buat nuangin perasaan jadi lagu, puisi, atau bahkan gambar dan lukisan, serta menghasilkan hal-hal kreatif lainnya. Ya kan?

Nih, anak SD aja bisa bikin pantun putus cinta! Kukira alpukat, ternyata markisa…. Yha deh dek.

“Creative people’s openness and sensitivity often exposes them to suffering and pain, yet also to a great deal of enjoyment.” Kata psikolog lainnya, Mihaly Csikszentmihalyi. Sementara orang-orang yang cenderung cuek bakalan gampang ngelupain keadaan sedih dan susah yang mereka alamin, orang-orang sensitif justru bakalan lebih lama terjebak dalam keadaan tersebut, dan memberikan mereka ruang untuk berpikir, menganalisa, berdamai dengan keadaan, sampe akhirnya menghasilkan suatu karya yang positif. Gitu guys!

Pssstt… Tau juga gak sih, kalo Michael Jackson aja kepikiran bikin ‘moonwalk’ setelah doi ngalamin stres dan depresi? Coba kalo MJ engga sensitif dan baper, engga bakalan deh ada moonwalk di sejarah dunia musik sekarang. Jadi, kalo kamu termasuk anak yang baper dan sensitif, jangan sedih Kawan Muda. Kamu engga sendirian kok, karena menurut para ahli, 15-20 persen populasi manusia emang terlahir sensitif.

Jadi mendingan, dari sedih-sedih dan bapernya kamu itu, kamu ubah jadi menghasilkan karya. Nulis lagu kek, bikin puisi kek, ato sekalian aja bikin novel yang isinya kisah sedih percintaan kamu. Kali aja laku dan malah bisa nghasilin duit. Lumayan kan!

 

Sumber: lifehack | (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Ratu Rima
Forever needs: Foods. Cafe latte. Holiday. Writing. BIGBANG. and... You ♥