Senin, 25 Januari 2021

Genmuda – Gak terasa Bulan Ramadhan tiba di hari-hari terakhirnya. Ibarat waktu injury time di pertandingan sepak bola, inilah momen bagi klub yang belum menang untuk menggenjot permainan sementara klub yang udah menang untuk mempertahankannya.

Intinya, gak ada kata terlambat buat menunaikan hal-hal penting yang seharusnya kamu tunaikan sejak awal Bulan Ramadhan. Apa aja misalnya? Kuy lah sama-sama liat di bawah ini.

1. Salat Tarawih berjamaah

via giphy.com

Hayo. Siapa yang belum menunaikan Salat Tarawih sekalipun sejak awal bulan. Ninggalin tarawih emang gak dosa tapi kamu gak mau banget dapat tambahan pahala apa, ya? Daripada ninggalin Ramadhan tanpa dapet bonus pahala, coba deh dateng ke Masjid. Kemungkinan besar, jamaahnya udah lebih sepi dari satu atau dua minggu lalu.

2. Khataman Kitab Suci

Ada aja anak muda yang gak mengkhatamkan Kitab Suci dengan alasan pikirannya tersita sama rentetan ujian sekolah atau sidang skripsi/tugas akhir yang bertepatan sama Bulan Ramadhan tahun ini.

Meski mengkhatamkan Kitab Suci dalam waktu beberapa hari adalah hal yang mustahil bagi sebagian besar orang, bukan berarti kamu bener-bener engga membacanya. Kalo udah baca, mungkin kamu bisa dapet quotes-quotes keren untuk diupload, selain dapet pahala pastinya.

3. Maaf-maafan

via gifrific.com

Bulan Ramadhan biasanya diawali dan diakhiri dengan maaf-maafan. Buat kamu yang lupa maaf-maafan di awal bulan, gak ada salahnya lakuin itu di detik-detik terakhir ini.

Kalo ditanya “Kok maaf-maafan?” Bilang aja kamu pengen menyambut kedatangan Idul Fitri tanpa beban dan rasa bersalah sedikitpun. BOOM! Jadilah kamu orang yang berwibawa di mata mereka. Padahal, cuma lupa maaf-maafan di awal bulan.

4. Bikin baksos

Geng kamu belum bikin baksos atau sahur on the road di hari-hari terakhir ini? Belum terlambat, kok. Justru pada saat inilah orang-orang yang butuh bantuan banyak terlihat di jalan. Gak percaya? Coba deh keluar malam-malam, pasti banyak orang-orang lusuh membawa gerobak.

Anak-anak di panti asuhan pun kayaknya belum ada kegiatan ke luar kota, deh. Jadi, masih bisa disambangi dan disantuni. Bikin acaranya gak perlu ribet-ribet dan banyak rapat. Ngumpul aja bawa uang dan makanan. Terus, samperin panti asuhannya sambil ngobrol dengan anak-anak di situ. Udah. Sesimpel itu.

5. Bayar Zakat

via giphy.com

Bayar zakat tuh wajib selama Bulan Ramadhan. Aturan sih dibayar di awal supaya hati tenang sepanjang menjalankan Ibadah Puasa. Tapi, dibayarkan di akhir bulan pun gak masalah. Kalo gak keburu bayar itu yang jadi masalah.

6. Bukber

Emang bukber amalan wajib di Bulan Ramadhan? Sama sekali gak. Tapi, menjalin tali silaturahmi dan mengenal kembali kehidupan temen-temen lama kan banyak manfaatnya, mulai dari untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia sebagai makhluk sosial hingga nyari jodoh ataupun klien baru dalam pekerjaan.

7. Pesan kebutuhan lebaran

via giphy.com

Yuk. Belum terlambat nih untuk memesan kue, baju, dan kebutuhan lain di Hari Raya. Berhubung udah mepet hari H, paling-paling harganya yang agak mahal sedikit. Pesan kebutuhan lebaran emang bukan ritual yang diwajibkan Agama, tapi sebuah “ritual” yang biasa dilakuin di Indonesia.

8. Mecahin uang

Kenapa menukar uang besar jadi receh? Supaya punya banyak lembaran untuk dikasihin sebagai THR ala-ala ke sodara, adik, atau ponakan.

Di akhir Bulan Ramadhan, bank pasti ramai berisi orang yang mau mecahin uang besar jadi uang receh, nabung uang THR, atau ngambil THR-nya. Berhubung Ramadhan tahun ini bertepatan dengan tahun ajaran baru, antrean di bank pasti lebih ramai lagi karena banyak yang mau buka tabungan untuk pendidikan.

via imgur.com

Misalnya kamu malas antre lama-lama di bank untuk mecahin uang, tuker aja uang kamu ke jasa penukaran uang pinggir jalan. Paling-paling kamu dikenain sedikit biaya. Gak apalah daripada ngantre lama.

Itu aja, kali, ya. Selebihnya bisa kamu lengkapi lagi di bawah ini. Jadi, selamat menyambut Hari Raya Idul Fitri ya, genks! (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.