Jum'at, 20 September 2019

Genmuda – Cinta. Satu kata, lima huruf, yang seakan-akan lebih berarti dari dunia buat sebagian orang. Apalagi, orang-orang yang memasuki masa-masa dewasa, di mana cinta kayaknya jadi hal yang penting banget.

Di usia remaja sampe baru dewasa, kita pasti ketemu sama “cinta”. Cinta buat anak-anak muda ini biasanya diartiin dengan suka sama lawan jenis, jadian, dan kemana-mana selalu bareng. Makanya, status “in relationship” jadi berasa penting banget, bukan buat diri sendiri, tapi demi pembuktian di lingkungan sekitar.

Kadang malah, orang lebih banyak nanya, “Lo udah punya pacar belum?” atau “Calonnya mana nih?” dibandingin sama pertanyaan-pertanyaan yang lebih berkualitas. Misalnya nanya dapet ranking berapa semester ini, ada rencana sekolah/kerja dimana ke depannya, atau telor sama ayam lebih duluan mana.

Kalau kamu termasuk orang-orang yang masih nyaman dan pengen sendiri, serta belum ngerasain jatuh cinta, jangan sedih Kawan Muda. Kamu sama sekali engga perlu minder atau malu sama temen-temen/keluarga. Karena, masih banyak banget hal penting lainnya di luar sana, selain cuma mikirin masalah cinta-cintaan aja.

 

Engga punya pacar lebih baik daripada pacaran tapi dipaksain

Udah tau pacarnya engga baik, suka selingkuh, suka main tangan dan kasar, sampe ngebawa pengaruh yang buruk, tapi masih tetep dipertahanin demi status? Ya ampun, kasian banget deh kamu.

Tau engga, kalau diri kamu tuh jauh lebih berharga daripada hubungan kayak gini. Masa mau, ngorbanin diri dan kehidupan cuma buat status “punya pacar” aja.

Engga jatuh cinta berarti engga terikat

Masa muda adalah masa-masanya kebebasan. Kita lagi seneng-senengnya buat mengeksplor banyak hal dan potensi yang ada di diri kita. Kalau dengan pacaran dan jatuh cinta bikin kamu terikat, ngapain juga dilakuin?

Malah dengan kita ngembangin kelebihan dan nyari passion kita, mencoba ngelakuin hal-hal baru, dan banyak berpetualang, kita nanti bakal ketemu kok pasangan yang bener-bener sesuai sama kita. Yang bisa nerima kita, yang bisa sama-sama berkembang dan tumbuh bareng kita, yang engga saling mengikat satu sama lain, tapi justru bareng-bareng berusaha buat ngejar mimpi masing-masing.

Cinta itu, kayak kehidupan, adalah perjalanan

Cinta itu engga bisa dipaksa-paksa. Cuma karena ada cowok yang nembak kamu, terus kamu langsung terima gitu aja tanpa bener-bener tau apa kamu punya perasaan yang sama? Duh, salah banget.

Ada yang bilang, cinta tuh dijalanin aja. Yup, emang bener sih. Yang namanya cinta, kayak kehidupan, adalah perjalanan. The beautiful thing about love is that it has no expiration date. Mau kita muda atau tua, yang namanya cinta bisa dirasain kapan aja dan dimana aja, serta sama siapa aja. Jadi kalau kamu belum ngerasainnya sekarang, engga usah dipaksain. Nanti ada waktunya sendiri kok.

Nah, selagi kita masih muda, jangan cuma terpaku sama yang namanya “cinta”. Bahkan, cinta juga banyak banget bentuknya, bukan cuma ke lawan jenis aja. Jadi kalau kamu belum ngerasain cinta ke lawan jenis, kamu bisa kok jatuh cinta sama pendidikan, jatuh cinta sama traveling, jatuh cinta sama hobi, jatuh cinta sama pekerjaan, dan masih banyak lagi.

“Tenang aja Kawan Muda, Love will undoubtedly come. Until then, just enjoy the ride.”

(sds)

 

Comments

comments

Ratu Rima
Forever needs: Foods. Cafe latte. Holiday. Writing. BIGBANG. and... You ♥