Jum'at, 20 September 2019

Genmuda – Bulan puasa buat sekelompok orang itu jadi bulan putus hubungan, alias bulan menjomblo dan menggalau. Karena doi dapat ilham dan pengen konsisten beribadah biar engga merusak puasa, makanya doi minta putus biar engga tergoda sama sekali.

Padahal, engga mesti putus juga kok, gaes. Karena, memutuskan tali silaturahmi kan dilarang agama. Asik banget alesannya bawa-bawa agama. Tapi, serius. Kalo kamu bisa ngelakuin hal-hal di bawah ini, kamu bisa yakinin si doi kalo bulan puasa tuh bukan bulan putus, melainkan bulan mempererat hubungan.

1. Kasih ruang

bulan puasa

Ketika bulan puasa, kegiatan sehari-hari tuh makin banyak bukannya makin dikit. Soalnya, ada kegiatan tambahan seperti ibadah di mesjid, buka bareng orang rumah, dan bangun saur. Dengan kata lain, makin banyak ketemu orang. Padahal, tiap orang tuh butuh me time buat nenangin diri dan mengistirahatkan pikiran.

So, kasih ruang buat si doi. Biarin doi nikmatin momen ibadah, bersama keluarga, dan me-time-nya tanpa perlu kamu ganggu. Percaya deh, dengan begitu, si doi malah makin respect dan percaya kalo kamu tuh sangat pengertian dan sabar.

2. Jaga komunikasi

Biarpun ngasih ruang, bukan berarti komunikasi ditinggalin, gaes. Tetep kasih kabar dan tanyakan keadaan doi secara rutin biar doi tau kalo kamu tuh care dengan cara yang lebih dewasa. Terus bikin diri kamu tetep ada di pikiran doi, daripada ada orang lain yang ngisi pikirannya.

Tapi engga perlu ngotot. Tetep santai biarpun doi engga bales-bales chat kamu. Siapa tau dia lagi di mesjid atau bantu orang tua bikin menu berbuka, kan? Tetep berprasangka baik aja, gaes. Karena apa yang ada di pikiran kita sesungguhnya adalah sebuah doa.

3. Semangatin terus

giphy (2)

Berhubung iman orang tuh naik-turun, kamu juga baiknya kasih doi semangat terus buat jaga puasanya. Karena doi pengen puasanya bagus, kamu juga perlu jagain doi dari nafsunya sendiri. Jadi, kalo doi ngajak kamu jalan siang-siang dan kamu engga yakin puasanya bisa penuh, kamu tolak aja dan ganti jadwal.

Karena, itu bisa buat doi tau kalo kamu tuh beneran peduli dan mendukung keputusannya untuk mendekatkan diri ke tuhan. Lagipula, dia bakal menganggap kamu bertanggung jawab dan bisa diandalkan.

4. Ibadah bareng

Kalo udah engga tahan buat ketemuan, kamu bisa ajak doi ibadah bareng. Sekali-kali pacaran sambil nimba ilmu agama engga apa-apa kan? Masa pacaran ke mal terus. Bosen dong. Kamu bisa ambil waktu salat tarawih biar lebih leluasa.

Biar lebih romantis, jangan lupa diskusiin ceramah di mesjid sama si doi. Dengan begitu, doi bakal berpikiran kamu tuh serius ngajak ibadah bareng dan bukan cuma modus biar ketemuan aja. Kamu pun bisa nambah ilmu agama kamu kan. Kalo kata pepatah, sekali dayung dua pulau terlampaui.

5. Jangan maksa doi berubah

Kalo ternyata si doi konsisten dengan pola hubungan seperti itu biarpun bulan Ramadhan udah selesai, kamu sama sekali engga berhak buat maksa doi berubah seperti semula. Justru, kamu perlu dukung keputusan doi.

Dengan begitu, kamu bisa jadi pasangan perfect buat doi. Kamu bisa kasih ruang yang doi butuhkan sekaligus terus mendampingi waktu doi lagi bener-bener butuh dukungan. Hubungan kalian pun pasti bakal langgeng. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.