Rabu, 25 November 2020

Genmuda – Turki dan Indonesia punya banyak kesamaan. Salah satunya, tradisi memeriahkan momen menunggu berbuka puasa alias ngabuburit yang dilakuin Umat Muslim selama Bulan Ramadhan.

Warga kedua negara yang sama-sama mengklaim sebagai pusat mode Busana Muslim itu sama-sama suka nunggu petang di restoran. Sebagian ngabuburin bareng keluarga, sebagian bareng teman. Jarang ada yang sendirian.

Meski begitu, ngabuburitnya orang Turki beda banget dari ngabuburitnya orang Indonesia. Contohnya, kayak di bawah ini.

Di Turki ada orang bawa makanan sendiri saat ngabuburit

via america.cgtn.com
Bangku di pelataran Masjid Sultan Ahmed. (Sumber: america.cgtn.com)

Sejak 1,5 jam sebelum Maghrib, pelataran Masjid Sultan Ahmed mulai ramai. Mereka yang gelar tikar dan duduk di situ kayak orang piknik juga sedia makanan dan kompor gas portable.

Orang Indonesia juga ada yang gelar tikar di lapangan masjid sambil nunggu bedug, tapi kebanyakan orang ngabuburit dengan cara jajan menu berbuka di bazar dekat Masjid.

Gak malu makan di tempat umum di siang bolong

via trthaber.com
(Sumber: trthaber.com)

Gak semua orang Istanbul berpuasa karena ada sebagian yang berhalangan atau emang bukan orang Muslim. Nah, mereka juga ikutan piknik di area Masjid Sultan Ahmed tanpa ragu makan di depan umum.

Lain banget kan dari fenomena di Indonesia yang merasa tabu untuk makan di depan umum sementara mayoritas Muslim lagi pada berpuasa.

Kebanyakan gak Tarawih di Masjid

via scoopempire.com
Warga tarawih di Masjid Sultan Ahmed. (Sumber: scoopempire.com)

Setelah puas makan dan ngobrol sama orang di sebelah, kebanyakan warga Istanbul pulang. Sedikit yang langsung bersiap melaksanakan Tarawih di Masjid Sultan Ahmed. Mungkin, mereka yang pulang rumahnya jauh.

Berlanjut sampai sahur bareng

via milliyet.com.tr
(Sumber: milliyet.com.tr)

Fenomena di Masjid Sultan Eyup beda lagi. Warga berkumpul di sekitar Masjid dari sore hingga Subuh. Mereka berbuka, makan malam, dan sahur di area sekitar masjid. Itu jadi hal yang lazim banget di Masjid Sultan Eyup.

Di Indonesia, sebagian besar warga melaksanakan sahur di rumah bersama keluarga. Paling, orang-orang yang sedang berdiam diri di dalam Masjid yang melaksanakan sahur di dalam masjid, bukan di luar masjid kayak orang lagi bikin festival. (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.