Selasa, 24 November 2020

Genmuda – Meski pelajaran PPKN atau Kewarganegaraan sering banget bilang kalau mencontek adalah perbuatan tercela, tapi tetap aja budaya ini sering banget kita temuin. Masuk musim UAS seperti sekarang, kebetan seolah menjadi cara gampang selain belajar buat mendapatkan nilai bagus.

Tahu sih cara itu salah, tapi entah kenapa masih aja eksis sampai sekarang. Dengan alasan engga pede sama jawaban sendiri atau pengen jawabannya serasi dengan teman tetap aja jurus ‘perkebetan’ engga pernah punah.

Seiring berkembangnya zaman, ngebet atau nyontek ternyata ikutan berkembang. Mau tahu kayak gimana aja? Penting banget loh buat kamu tahu. Yuk, cekidot gaes!

 

1. Kertas Kosong

Buat sebagian mata kuliah/pelajaran pasti ada aja yang nyediain kertas kosong atau kertas buram (padahal mah kertanya putih engga buram-buram banget warnanya). Nah, khusus buat mata kuliah/pelajaran yang berhubungan dengan rumus, ini pasti ngebantu banget.

Ibaratnya nih, tahu rumus kayak disedian motor, tapi ada juga orang yang dikasih motor dan engga bisa naik motor. (Itulah nasib orang yang gak tahu gunain itu rumus). Guna ngejalanin aksinya ya kertas buramlah jawabannya. Engga perlu ribet, kamu bisa aja saling tukar informasi lewat kertas tersebut.

2. Tangan ke tangan, cuci tangan dulu Pak ke toilet!

Bohong banget kamu engga pernah tahu praktik seperti ini. Kalau kebetan kertas buram engga memungkinkan dilakukan di kelas, maka perlu ada cara lain buat menyalurkan si kertas.

Cara paling aman ya tinggal lipat kertas kosong dan kamu tinggal pura-pura izin ke belakang sama pengawas secara bergantian. Perlu dibutuhkan nyali lebih kalau-kalau kamu kegep, so pastiin juga ‘izinnya’ kamu kebelakang engga bikin si pengawas curiga.

3. Kertas Tisu

Cewek punya banyak cara buat metode ngebet. Kalau mentok di kertas buram atau engga memungkinkan buat ke toilet, cara paling umum adalah nulis di kertas tisu.

Cara ini mungkin harus penuh skill dan nyali. (Ya, kalau engga sabar itu kertas tisu bisa robek karena dicorat-coret). Kebanyakan sih, kertas tisu dijadiin kebetan buat soal-soal pilihan ganda. Kalau esai dan suruh buat turunan rumus juga ditulis di tisu itu sih niat namanya.

4. Fotocopy dikecilin sekecil-kecilnya kayak celana jeans

Terpujilah Chester Carlson berhasil menemukan mesin fotocopy. Engga cuma bisa bikin kantong anak kostan hemat buat nyalin catatan atau buku praktikum, tapi juga melanjarkan ujian.

Seperti yang udah dibilang, dalam jurus ‘perkebetan’ selalu aja menghalalkan segala cara. Saking niatnya, ada juga yang rela fotocopy memperkecil buku catatan hingga 4 kali lipat. Biar mata sedikit kicer, yang penting ujian lancar gaes. Tapi sebesar nyali kamu buat ngebet, tetap aja ini engga jantan bro!

5. Ngebet masal lewat grup chat

Masuk ke zaman modern dan hadirnya primbon Google dan Wikipedia, ngebet yang satu ini terasa lebih modern dan kekinian. Dengan adanya grup chat kamu bisa aja berdikusi secara virtual.

Tapi kalau smartphone kamu disita pengawas saat ujian gimana? Tenang masih banyak cara menuju Roma. Kalau punya gadget kece modelan smartwatch kamu pun makin bisa memanfaatkan teknologi buat mencari jawaban.


Telepas dari suka atau engga, salah apa benar, sampai penting dan engga pentingnya, yang namanya ngebet emang engga pernah dibilang perbuatan terpuji. Walau nilai bagus layak dipuji, namun kejujuran lebih layak dihargai. *Tsaa…

Jadi selamat menempuh UAS ya gaes. Dan buat bapak/ibu guru atau dosen semoga aja cara-cara di atas bisa membantu kalian mencegah budaya ‘mencontek’. Udah ah, engga usah terlalu serius bacanya, selamat menempuh ujian!

Share and Enjoy !

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.