Kamis, 21 November 2019

Genmuda – Rabu, 17 April 2018, Indonesia bakal ngadain pemilu serentak buat pemilihan calon presiden hingga anggota DPR. Kawan Muda termasuk pemilih baru atau udah pernah dateng ke TPS nih? Sebagai warga negara yang baik dan menginginkan perubahan jangan lupa nyoblos di TPS ya.

Selain harus terdata sebagai pemilih, pastiin juga kamu tau tata cara nyoblos yang bener. Setelah dapet surat panggilan dari TPS, kamu dateng, dikasih surat suara, masuk ke bilik, nyoblos, terus celupin salah satu jari kamu ke tinta. Buat apa dicelupin? Ya, supaya kamu gak nyoblos dua kali gitu.

Terus dari lima jari yang kamu punya, sebenernya kamu bebas aja sih mau celupin jari yang mana. Tapi kebanyakan orang yang udah nyoblos pasti pilih jari kelingking untuk dimasukin ke botol tinta. Emang apa sih alasannya?

1. Ukuran

via: Tumblr

Secara kasat mata, jari paling kelingking punya ukuran paling kecil dibandingkan empat jari lainnya. Gak peduli orang kurus atau gemuk, yang jelas ukuran jari kelingking paling ideal buat masuk ke dalam botol. Kalo pun mau masukin jempol, dikhawatirkan malah kejepit botol dan susah keluar. Kan engga lucu aja gitu…

2. Fungsinya

via: Tumblr

Jujur ya, karena ukurannya mungil jari kelingking sering dipakai untuk masuk ke areal yang sulit dijamah dan butuh sentuhan kecil. Misalnya kamu ngupil atau korek-korek kuping, pasti lebih terasa pakai jari kelingking. Jarang kan liat orang pakai jempol buat ngupil? (Kecuali lobang hidungnya emang besar).

3. Estetika

©Genmuda.com/2016

Genmuda.com kasih tau dulu ya filosofi jari berdasarkan kepercayaan tim redaksi. Ibu jari diibaratkan sebagai ibu dari keempat jari lainnya (iyalah), jari telunjuk sebagai pemimpin, jari tengah sebagai pemberontak (coba aja acungin jari tengah ke orang lain), jari manis sebagai pengikat, dan jari kelingking sebagai pemenang. Kenapa gitu? Coba adu jari kelingking sama ibu jari pasti yang menang kelingking.

Terlepas dari pendapat redaksi tadi, kelingking sering dianggap sebagai simbol kecantikan. Saat minum dan pegang gelas misalnya, kamu akan keliatan (makin) cantik kalo kelingkingnya ikutan ngetril, bahkan buat cowok sekalipun. Jadi biar makin cantik, sah-sah aja dong kalo dikasih sentuhan tinta pilkada.

4. Karena kuku kamu juga harus kena tinta

via: Tumblr

Jangan takut kuku kamu rusak, itu semua udah jadi SOP dari KPU. Soalnya tinta yang mengenai kulit bakal lebih gampang hilang jika kamu cuci dengan sabun atau diterjen. Sebaliknya, senyawa perak nitrat pada tinta akan lebih tahan lama kalo mengenai kuku. Udah, gitu aja alasannya, makanya jari kelingking yang sering dikorbanin buat masuk ke botol tinta.

5. Jarang digunain

via: Pop Sugar

Gak peduli kamu mau pakai jari kelingking di tangan kanan atau kiri, yang jelas jari kelima ini jarang banget digunain dalam banyak hal. Mau kamu lagi makan, minum, ngupil, atau (maaf) cebok sekalipun, penggunaan jari kelingking bisa dibilang sangat jarang. Jadi, itu dia alasan kena kelingking yang dipilih, biar bukti kamu udah ‘nyoblos’ bisa tahan lebih lama.

Terus apa boleh nyelupin lebih dari satu jari?

via: Blogspot
Coba perhatiin gambar ini. Ternyata cewek tersebut habis dari bengkel, bukan dari sekolah atau TPS *salah fokus (Sumber: Istimewa)

Ya, kalo kamu simpatisan nomor tertentu pastinya 5 alasan di atas gak akan ada faedahnya. Tapi karena judulnya kan nyoblos, bukan ambil ijazah. Emangnya perlu cap tiga jari? Jadi jangan sampai engga nyoblos ya. Satu suara kamu sangat berpengaruh loh buat masa depan bangsa Indonesia. (sds)

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.