Rabu, 25 November 2020

Genmuda – ‘Move-On’ kerap jadi saran yang paling gampang dan sering diucapkan buat nyemangatin orang yang baru putus cinta. Meski begitu, ngelupain mantan dan ngelanjutin hidup sangat lah sulit dilakukan apa lagi kalo hubungan asmaranya udah berjalan cukup lama.

Umumnya, orang yang baru putus bakal ngerasain perasaan campur aduk mulai dari nyesel, sedih, malu, marah, sedikit bahagia, tapi juga bingung, dan kadang ngerasa hampa. Galau. Begitulah istilah kekinian yang dipakai buat mendefinisikan perasaan akibat putus cinta.

Kawan Muda pastinya udah tau kalo move on satu-satunya cara buat ngilangin kegalauan itu. Tapi gimana sih caranya? Kalo kata lagu, ‘time will heal a broken heart.’ *klasik.

Namun, psikolog asal Swiss, Elisabeth Kübler-Ross tahun 1969 nerbitin buku yang ngejelasin 7 fase yang perlu kamu lalui sebelum akhirnya bisa move on. Berikut ini tahapannya:

1. Penolakan

via Giphy

Menolak kenyataan. Itulah tahap denial yang pertama kali bakal kamu lakukan ketika putus cinta. Dalam di fase ini kamu merasa kalo kamu masih jadian sama doi dan engga rela ditinggal. Saat itu engga sedikit juga orang yang ngerasa kayak lagi mimpi buruk dan bisa balikan lagi begitu mereka bangun. Padahal sih engga kayak gitu.

2. Marah

Lama-lama, orang yang putus cinta pun sadar kalo emang hubungan asmaranya udah berakhir. Karena engga ikhlas, mereka biasanya ngomel. Bentuknya bisa bermacam-macam. Ada yang nyari kambing hitam, ada yang bertanya-tanya ke Tuhan, ada pula yang curhat sambil ngomel-ngomel (Ini curhat atau ngajak berantem sih). Kalo rasa kehilangannya besar, bahkan ada yang sampai nyalahin diri sendiri atau nyalahin mantannya.

3. Tawar-menawar

via Tumblr

Inilah fase orang yang baru putus bakal berusaha ngebangkitin semangat dan berharap lagi. Umumnya mereka bakal berusaha jadi pribadi yang lebih baik buat gantiin pacar yang udah pergi. Ketika hal ini, ada yang langsung olahraga biar cantik, ada yang potong rambut, ada yang latihan make-up biar kece. Namun, ada pula yang terburu-buru dan tawar-menawar (bargaining) dengan mantan supaya bisa balikan atau tetep jaga komunikasi. (Modus banget sih ini)

4. Depresi

Ketika sadar doi udah engga ada, atau malah udah bahagia sama yang baru di tempat lain. Biasanya seseorang bakal ngerasa depresi parah. Indikasinya mereka jadi pendiam, engga mau ditemenin, dan ngejauh dari orang-orang terdekatnya. Ini bisa jadi titik nadir kegalauan seseorang setelah putus.

5. Menerima

Habis depresi pikiran mulai tenang dan suasana hati membaik. Orang yang baru putus pun akhirnya bisa menerima kenyataan kalo emang mereka udah putus (engga mau balikan lagi). Mau mereka melakukan apapun, nasi yang udah jadi bubur engga bakal bisa dijadiin beras lagi. Ini adalah tahap terakhir dan bernama acceptance yang disampaikan Kübler-Ross.

Kübler-Ross bilang kalo tiap orang butuh waktu yang berbeda buat melalui tahap satu sampai lima itu. Ada yang melaluinya hanya beberapa hari namun ada yang butuh bertahun-tahun. Dalam bukunya, dia menyimpulkan kalo semua orang yang merasa kehilangan bakal melalui tahap itu.

6. Belajar

via Tumblr

Tapi kamu jangan berhenti sampai di situ doang. Perlu ada evaluasi yang objektif dan kamu lakukan bukan sebagai pelarian atau emosi semata. Kamu dapat pelajari kembali penyebab utama kamu putus. Karena cuma dengan cara itu kamu engga bakal salah untuk kedua kalinya.

7. Do something about it!

Berhubung kamu udah introspeksi diri, tenang, dan makin objektif, jangan diem aja dong. Kalo emang kamu engga mau jomblo, do something about it. Entah itu cari pacar baru atau emang menurut kamu balikan menjadi jalan terbaik, ya lakuin. Intinya jangan pernah berhenti sampai kamu ngerasa bahagia dan jauh lebih baik lagi ya. (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.