Minggu, 23 September 2018

Genmuda – Saat setan tiba-tiba lewat lalu kamu beserta teman terdiam sepi, tema terbaik pemecah kecanggungan itu adalah soal asmara. Lebih tepatnya, ngomongin gebetan atau para mantan (kalo punya).

Ya, apa salahnya ngomongin mantan. Fenomana menyebalkan bernama putus, ditikung temen, sampe salah paham juga bisa jadi cerita seru loh, apalagi kalo gebetan yang putus dari pacarnya. #eh.

Di antara banyak alasan putus, ada alasan kuno alias klasik yang biasanya ampuh nuntasin hubungan asmara. Ini dia Genmuda.com ugan nge-list semuanya buat lo. Kali aja bisa diambil hikmahnya.

1. “Kamu tuh terlalu baik buat Aku”

via: Make a GIF

Hufttt! Asli! Kalimat ini nyebelin banget. Secara harfiah, kalimatnya mengandung makna positif. Secara, doi bilang “terlalu baik.” Sayangnya, kalimat itu justru lebih sering lahirkan badai airmata daripada senyuman saat diucapin pacar.

Dari pengalaman banyak korbannya, kalimat “Kamu tuh terlalu baik buat Aku” biasa disusul sama kalimat “Jadi, Aku ngerasa gak pantes buat kamu. Mending kita putus aja.”

2. “Kita udah gak cocok”

via giphy.com

Gak berniat keliatan baik pas mutusin, sebagian orang bakal milih pilihan yang kedua ini. Takutnya, yang mau diputusin gak nerima alasan pertama terus malah jawab, “Apa salahnya kalo Aku terlalu baik buat kamu? Aku maunya cuma sama kamu!” Duh romantis yah. Jadi pengen. #EH!

Nah, strategi cadangan pun disiapin. Kalimat macam “Aku udah gak cocok sama kamu” atau ” Kita gak cocok satu sama lain” jadi pemungkasnya. Maaf nih, bro, sis. Kalo gak cocok, kenapa dulu mau diajak pacaran?

3. “Aku mau fokus sama pendidikan Aku”

Doi yang biasanya termasuk jajaran “cowok males” tiba-tiba jadi rajin cuma buat ngejalanin misi “mutusin.” Sambil bawa buku bertumpuk dengan kacamata (gak minus), dateng pake ekspresi murung, terus bilang, “Nilai aku selama ini jelek. Maafin aku. Kita harus putus karena aku mau fokus belajar.”

YAAMPUN, BANG! Jadi, selama ini kau anggap pacarmu beban? Oh noooo! Kalo emang kamu selera pacaran sama beban, gak sekalian aja tuh pacarin alat-alat fitnes di gym???

4. “Aku lagi mau sendiri”

via popkey.co

Selanjutnya, adalah strategi ala-ala orang mau pergi jauh. Berniat mutusin pacarnya, doi akhirnya bilang, “Aku lagi mau sendiri, jadi gak mau pacaran dulu.”

Buat yang satu ini sih, Genmuda.com saranin ‘si pengajak’ putus ngomong sambil bawa koper baju biar dikira mau bertapa di pegunungan sepi biar pacarnya percaya dan misi “mutusin” berhasil. Daebakk.

5. “Lagi Gak Mau Pacaran”

Berniat jadi orang yang lebih baik, akhirnya doi mutusin buat gak pacaran. Kalimat “Aku lagi gak mau pacaran. Mau cari jati diri aku dulu.” Yaudah, monggo dicari jati dirinya. Kali aja ketemu di toko sebelah.

6. “Kamu udah berubah”

via tumblr.com

Kalimat sakti di urutan keenam ini adalah “Kamu udah berubah gak kayak dulu lagi.” Ini alasan paling enggak banget. Secara, perubahan itu pasti terjadi dalam setiap segi kehidupan manusia, bahkan terjadi setiap detik.

Terus cuma karena dinamika yang wajar terjadi itu, doi berniat mutusin pacar nya? Aigo! Kalo ngerasa ada yang berubah, kenapa gak dibicarain baik-baik dan dicari solusinya? Itulah. Namanya juga doi cari-cari alasan.

7. “Aku Dijodohin”

Alasan terakhir ini emang anti-mainstream. Gak banyak penggunanya, tapi ada aja loh yang pake jurus satu ini. Beralasan orang tuanya gak setuju sama hubungan doi dan pacarnya, lalu para beliau mutusin jodohin doi sama anak tetangga.

Ya gak masalah lah ya, kalo beneran nikah gak lama setelah putus. Tapi kalo gak lama setelah putus doi malah jalan sama cewek kelas sebelah, sih itu tindak tikung-menikung namanya. Ckckckckc. Kalah Siti Nurbaya.

Nah, itu dia sederet alasan yang dibuat-buat kalimat yang biasanya diucap sebelum mutusin pacar. Kamu berpengalaman sama salah satunya? Jangan lupa cerita yah di komentar. (tim)

Comments

comments