Minggu, 28 Februari 2021

Genmuda – Masa muda bakalan aneh kalo engga mengenal yang namanya “cinta.” Dan katanya seumur hidup setiap orang di dunia bakalan ngalamin benar-benar jatuh cinta hingga tiga kali. Hayooo itung kamu udah jatuh cinta sampai berapa kali?

Tahap percintaan pun bisa dibagi-bagi tiga, dari cinta monyet yang baru-baru aja puber, cinta putih abu-abu yang udah mulai berani ngajak jalan, sampai cinta yang mulai agak serius ketika kamu mulai memilih teman hidup. Walau engga semua orang berhasil mulus ngelewatin tiga fase, ada juga kasus dari cinta bertepuk sebelah tangan. Iya, ini yang paling engga enak.

Meski banyak yang bilang cinta harus diperjuangkan, nyatanya kalo engga cocok mau digimanain lagi, cinta kan ada di dalam dua perasaan gaes. Kalo yang satu engga ngerasa cocok, engga boleh dipaksain tau. Makanya, daripada galau berkempanjangan mendingan Kawan Muda ngambil pelajaran berharga yang bisa kamu dapetin dari cinta tak berbalas kayak di bawah ini:

1. Suka belum tentu memiliki

Bohong kalo kamu udah jatuh hati tapi cuma curi-curi pandang doang. Paling engga ada sedikit perasaan di hati kamu bahwa kamu pengen kenal doi lebih jauh. Walau cinta engga harus memiliki itu terkesan klasik, nyatanya cuma itu pelajaran paling berharga saat cinta kamu engga disambut sama si doi. Terima aja, biar sakit tapi bisa jadi pengalaman.

2. Mulai mengerti kalo orang lain juga punya pilihan

putrialimiapuspita.blogspot.com
(Sumber: putrialimiapuspita.blogspot.com)

Nah, masuk ke tahapan menyatakan perasaan nih. Ini sakitnya bukan main loh, saat udah yakin sama perasaan, cinta kamu secara engga langsung udah ditolak di awal. Dan sialnya lagi, kamu tetep kekeuh nyatain perasaan kamu ke doi.

Kesel sih boleh, tapi coba ingat lagi bahwa hubungan itu dijalin sama dua orang loh. Belajar mengerti lah, kalo orang lain juga punya pilihan atau perasaan yang engga harus sama kayak kamu. Dari situ juga kamu harus belajar jika doi mungkin menghindari kamu tambah sakit hati.

3. Sama kayak roda, hidup selalu berputar

Sama halnya kayak roda itu bakal terus berputar. Ada kalanya kamu harus ngerasain di bawah yang artinya kamu harus ngerasain perihnya patah hati. Ibarat luka, udah perih tapi kena air jeruk nipis. Otomatis sakitnya double. Yaudah, jangan paksain perasaan kamu. Kalo mau nangis silakan nangis sekenceng-kencengnya, tapi habis itu harus ingat jika hidup bakal terus berjalan.

4. Jadi motivasi buat diri sendiri

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Setelah 3 poin menyakitkan tadi, pelajaran selanjutnya tentu menjadikan cinta tak berbalas sebagai motivasi buat lebih baik lagi. Tapi bukan berarti merubah apa yang ada diri kamu loh ya. Yakinin aja dalam diri kamu kalo ada pilihan terbaik bakalan dateng dengan niat dan usaha terbaik. Jangan menyerah ya.

5. Tanya lagi ke diri sendiri

Engga ada orang yang melarang kamu buat suka sama si doi. Justru sebaiknya kamu tanya lagi sama diri kamu, “Apakah kamu benar-benar jatuh cinta?” “Apa kamu bisa menerima segala kemungkinan yang bakal terjadi kedepannya?” coba cari jawabannya sendiri. Jangan gegebah, siapa tau kamu cuma kagum bukan sedang jatuh cinta.

6. Engga semua pdkt berakhir pacaran

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Last but not least, meski pdkt jadi masa paling indah, kamu pun semestinya sadar kalo semua itu fana. Pilihannya kan cuma ada dua, jadi teman atau jadi pacar. Walau ‘sakitnya’ sambil nunjuk dada, kamu harus belajar dari proses pdkt yang ujungnya jadi temen, bahwa kalo suka sama orang pastiin dulu engga bertepuk sebelah tangan. Kalo kamu masih nekat silakan cobain lagi poin demi poin di atas sampai tulisan ini berakhir. Sekian. (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Al Fanny Panestika
Wannables, penyuka ice cream dan colak colek Nutela