Kamis, 15 April 2021

Genmuda – Seiring bertambahnya usia, banyak hal yang tadinya kelihatan sederhana jadi kelihatan makin ribet. Masalah percintaan pun termasuk salah satu di antaranya.

Naksir seseorang sangat wajar dan universal dalam kehidupan manusia manapun. Tapi, engga bisa diungkiri juga kalau pengalaman itu bakal berubah dari waktu ke waktu alias engga bakal monoton gitu-gitu aja.

Coba aja kamu flashback ke jaman SD, waktu kamu masih polos-polosnya banget kayak baso bulet dan masih malu-malu sama kucing. Pasti ada banyak hal yang jauh beda ‘kan sama waktu kamu udah mulai masuk ke usia 20-an?

Kalau kamu masih belum kepikiran atau belum percaya, lihat aja 7 contoh perbedaan naksir waktu kecil dan di usia 20-an berikut ini:

 

  1. Waktu kecil surat-suratan, usia 20-an kebanyakan mikir

Kawan Muda mungkin pernah ngalamin yang namanya oper-operan kertas bergambar hati yang ketancep panah dan ada tulisan nama kamunya sama doi. Biarpun cuma iseng-iseng, setidaknya dulu itu jadi pertanda kalau ada yang suka sama kamu.

Tapi, waktu kamu udah masuk usia 20-an, yang namanya surat-suratan udah engga jaman lagi. Kamu justru jadi cenderung lebih bertanya-tanya apa sebenarnya maksud doi ngelakuin ini dan itu ke kamu maupun apa yang sebenarnya doi pikirin.

 

  1. Waktu kecil mikirin cara-cara keren buat cari perhatian, usia 20-an masih sama tapi lebih ganas

Waktu masih bocah, kamu para cewek mungkin bakal carper ke gebetan kamu dengan pakai jepitan atau ikat rambut lucu. Sebaliknya, kamu para cowok mungkin lebih milih buat pamer jam ala-ala Power Rangers atau Teenage Mutant Ninja Turtles.

Menginjak usia 20-an, kamu memang masih bakal ngalamin yang namanya carper. Bedanya, carper kamu bisa dibilang jauh lebih niat dan jauh lebih terencana. Contohnya aja kamu mungkin bakal maksa gabung ke UKM atau kegiatan sosial yang doi ikutin meskipun kamu engga ngerti.

 

  1. Waktu kecil diam seribu bahasa, usia 20-an malah malu-maluin

Padahal cuma mau nyapa doang, tapi susah banget ngomongnya. Itu mungkin karena waktu kecil di pikiran kamu udah tertanam bahwa berinteraksi sama lawan jenis — apapun bentuknya — adalah hal yang berbahaya dan nyeremin.

Sialnya, waktu kamu udah masuk usia 20-an dan udah mulai ngerti gimana cara berinteraksi sama lawan jenis, engga jarang kamu malah jadi malu-maluin. Sekalinya ngomong, kamu malah ngalor-ngidul dan engga tahu kapan harus berhenti.

 

  1. Waktu kecil minta bantuan teman, usia 20-an lebih jadi single fighter

Yang namanya teman memang bisa diandelin buat ngebantu kamu di berbagai kesempatan, engga terkecuali pas lagi naksir seseorang. Selain bisa jadi mak combang, teman juga bisa jadi perantara kalau kamu mau hubungin doi.

Meski begitu, di usia 20-an kamu mungkin bakal agak ngurangin minta bantuan ke teman dan jadi lebih berusaha buat ngebantu diri kamu sendiri. Kalau kamu mau ngajak doi ketemuan atau sekedar tanya kabar doi, ya kamu mau engga mau bakal nyoba buat hubungin doi langsung.

 

  1. Waktu kecil langsung benci doi pas tahu doi naksir orang lain, usia 20-an gercep cari yang baru

Kayak yang udah Genmuda.com bilang, waktu kecil kamu pasti masih super duper polos. Pas suka sama seseorang, kamu dulu mungkin bakal mikir bahwa doi adalah prince/princess charming kamu. Engga heran, kamu pun langsung bete dan benci pas tahu kalau doi malah naksir orang lain bukannya kamu.

Untungnya, bertahun-tahun kemudian kamu akhirnya mulai belajar kalau mati satu (memang) tumbuh seribu. Ketimbang meratapi gebetan yang mendua, kamu yang sekarang udah masuk usia 20-an mungkin bakal langsung daftar Tinder dan nyari orang baru lagi buat kamu taksir. (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer