Rabu, 3 Maret 2021

Genmuda – Beberapa waktu belakangan ini, dunia maya lagi dihebohin sama aksi seorang bocah asal Semarang bernama Daffa. Anak lelaki berusia 9 tahun itu jadi pusat perhatian karena udah ngehadang para pengendara sepeda motor yang ngelewatin trotoar.

Kisah Daffa Farros Oktoviarto mulai ramai dibicarain para netizen setelah foto dan rekaman video aksi siswa kelas IV SDN Kalibanteng Kidul 01 itu diposting di media sosial. Aksi heroiknya itu berhasil menuai pujian bukan cuma dari para netizen, tapi juga dari pejabat daerah kayak Wali Kota Semarang Hendra Prihadi dan Wali Kota Bandung Ridwan Kamil.

Nah, sebagai ‘kakak-kakak’-nya Daffa, tentu bakal malu-maluin dong kalau kamu engga bisa ngambil pelajaran dari aksi doi yang berusaha matuhin peraturan. Iya ‘kan, Kawan Muda? Justru, bakal lebih bagus lagi kalau kita juga bisa tiru aksinya di lingkungan kamu masing-masing. Berikut ini adalah 5 pelajaran yang bisa diambil dari aksi Daffa:

Ayo Lawan pemotor naik ke trotoar!

A post shared by Ridwan Kamil (@ridwankamil) on

  1. Cepat belajar

Menurut pengakuan Daffa, doi nekat ngelakuin aksinya, soalnya doi pernah ketabrak motor yang ngelewatin trotoar. Doi juga terinspirasi dari iklan layanan masyarakat di televisi dan spanduk yang berisi penjelasan bahwa trotoar seharusnya memang buat pejalan kaki.

Dari situ, bisa disimpulin kalau Daffa engga cuma mau belajar dari pengalaman, tapi juga belajar dari apa yang ada di lingkungan sekitarnya. Dari gabungan kedua pembelajaran tersebut, akhirnya muncullah niat yang diperkuat dengan poin-poin yang bakal Genmuda.com bahas berikutnya.

  1. Inisiatif

Kalau cuma niat doang tapi engga ada kelanjutan buat bertindak, pasti ujung-ujungnya Daffa engga bakal ngapa-ngapain. Dimulai dari dirinya sendiri, doi pun bergerak buat ngebenahin apa yang menurutnya udah nyimpang dari peraturan. Singkatnya, doi jadi ‘polisi kecil’ atas dasar kesadaran dan inisiatif dari dirinya sendiri. Neneknya aja engga tahu loh, Kawan Muda.

  1. Yakin sama apa yang dilakuin

“Saya lakukan karena ini benar,” kata Daffa terkait aksi yang dilakukannya di trotoar Jalan Sudirman, di sekitar Bundaran Kalibanteng, Semarang. Coba deh kamu banyangin, apa jadinya kalau Daffa engga yakin sama apa yang doi lakuin? Kira-kira bisa engga doi teguh pada pendiriannya dan ngehadang sampai 40 pengendara motor yang nekat nerobos trotoar?

  1. Pantang nyerah

Walau pengendara motor yang ngeyel engga ada abis-abisnya, Daffa ternyata engga langsung nyerah gitu aja. Selama sebulan terakhir, doi udah ngegunain berbagai cara buat nyadarin para pengendara motor tersebut. Mulai dari pakai kertas dengan tulisan “Pengendara motor dilarang melintas di trotoar”, pakai batu, pakai badannya sendiri, sampai pakai sepeda (walau sepeda juga sebenarnya dilarang lewat trotoar), semua udah doi lakuin. Doi pun udah biasa ngeladenin pengendara motor yang suka marah-marah, bentak-bentak, atau nyuruh pulang.

  1. Berani

Nah, ini dia nih yang paling penting, Kawan Muda. Poin-poin sebelumnya engga bakal sempurna kalau belum ada poin yang satu ini. Kalau Daffa engga berani, baru sekali dimarahin pengendara motor pasti doi udah langsung ciut. Pokoknya salut banget deh buat doi. Semoga aksi doi bisa ngeinspirasi kita semua buat berubah jadi lebih baik! (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer