Senin, 25 Januari 2021

Genmuda – Friend zone bisa dibilang masa yang paling campur aduk. Bahkan sering dianggep kalo hubungan antara lawan jenis ini udah lebih dari sekedar temen. Dibilang temen bukan, pacaran juga bukan. Kan sedih.

Di satu sisi, Kawan Muda yang lagi ngalamin friend zone suka engga sadar kalo ngejalaninnya masa-masa ini udah terlalu lama. Terlalu nyaman hingga engga mau kehilangan sosok doi menjadi alasan kenapa seseorang mau bertahan dalam hubungan engga sehat ini.

Lama kelamaan kamu mulai sadar kalo hubungan kamu dengan doi mulai engga jelas. Yang jelas “cuma temen tapi rasa pacar.” Pengen maju tapi takut kalo doi malah engga mau lebih terus kehilangan, mau mundur takut doi ternyata suka beneran sama kamu. Yap, kalo udah kayak gitu kayaknya kamu udah harus ambil 5 keputusan sederhana kayak di bawah ini. Minimal satu engga apa-apa deh.

1. Engga ada salahnya buka jalan duluan

Sebagai orang yang sadar kalo hubungan kamu dan doi udah masuk zona ‘temenan doang.’ Engga ada salahnya kalo kamu duluan yang mulai membuka jalan harus mundur atau maju. Mulai dari mencari tau apakah doi bener-bener suka sama kamu atau cuma nyaman sekaligus anggap kamu temen. TEMEN ya, ENGGA LEBIH.

Masih engga yakin juga? Coba deh kamu omongin apa yang kamu rasain. Tunggu jawaban dari doi, meski bakalan gengsi tapi engga ada salahnya kamu tanya duluan.

2. Berani terima kenyataan kalo ganti status belum tentu menyenangkan

Via Google
(Sumber: koreaboo)

Udah nyoba ngomong duluan belum tentu semuanya bakal sesuai ekspetasi kamu. Sekalipun kamu mikir hasil yang terburuk pasti kamu engga bakal sekuat dan ujung-ujungnya rentan galau.

Sebenernya ini udah risiko yang harus kamu ambil selanjutnya, apapun jawaban doi hubungan yang udah dipilih bakalan beda. Bisa jadi saat kamu udah mulai pacaran kamu dan doi malah ngerasa terkekang karena adanya status pacaran.

3. Jangan takut kalo bakalan berbeda

Baik maju ataupun mundur itu semua sama aja kok gaes. Bakalan ada perubahan antara kamu dan doi. Entah itu doi yang engga bisa menerima atau kamu yang engga bisa menerimanya. Beda-beda tipis emang, tapi arah bisa jadi positif atau negatif. Bahayanya kalo kamu engga bisa menerima kenyataan dan ngarep balik ke friend zone. *duh.

4. Jangan terlalu BAPER

Via google
(Sumber: Istimewa)

Walaupun apa yang kamu rasa engga bisa dibohongin, ada kalanya kamu tau sama siapa kamu berhadapan. Kalo kamu terlalu baper akan tingkah lakunya dan ikutan nyaman sama friend zone, yang ada doi malah mikir hubungan ini lebih enak daripada pacaran.

Makanya kurangin-kurangin lebay kalo kamu cuma dianggap temen. Engga perlu jadi jutek dan sok jual mahal. Kamu justru harus tau kalo status kamu cuma temen dan selayaknya seorang temen, bukan kayak pacar.

5. Harus memutuskan segera!

Well, kamu engga bisa terlalu nyaman di friend zone kamu harus bisa memutuskan mau maju atau mundur. Walaupun teori sebab akibat selalu ada, percaya aja kalo setiap keputusan adalah yang terbaik buat kamu dan doi. Jadi, selamat memilih dan jangan galau lagi! (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Al Fanny Panestika
Wannables, penyuka ice cream dan colak colek Nutela