Minggu, 16 Desember 2018

Genmuda – Kawan Muda pasti ingat sama lirik lagu Tulus “Kita tetap butuh ruang sendiri-sendiri…” yang menggambarkan kalo tiap orang punya kesempatan untuk menghargai dirinya sendiri dan tanpa perlu dicampuri oleh orang lain. Pesan simple dari lagu itu nyatanya engga berpengaruh banget sama orang Indonesia.

Namanya juga kepo, selalu aja ada rasa pengen tau sama urusan orang lain yang sebenarnya belum tentu ada hubungannya sama hidup mereka. Mau seleb A selingkuh sama seleb B, atau temen kamu punya barang baru, itu semua hidup mereka sendiri kan. Tapi umumnya manusia kepo, tetep aja itu semua bikin mereka semakin penasaran.

Lebih lanjut, sebenernya engga semua hal perlu kita kepoin, loh. Kadang kalo engga terlalu banyak kepo malah bikin hidup kamu terasa lebih damai, engga stres, dan engga gampang nge-judge orang lain. Apalagi kamu engga kenal-kenal banget sama orang itu. Kayak terbuang percuma kan energi kamu.

Jadi, sebelum masuk ke dalam jurang kehancuran (apa sih). Kurang-kurangin deh kepo sama orang lain, apalagi keponya sama hal-hal sensitif kayak gini:

1. Percintaan seseorang

via: Pinterest
(Sumber: Istimewa)

Dari jaman baheula sampai sekarang, namanya cerita cinta emang asik buat dibahas. Mulai dari bahas mantannya, pacarnya sekarang, atau siapa calon pasangan di masa depan. Kalo engga percaya, coba aja liat medsos, pasti banyak di antara kita yang ngabisin waktu cuma buat kepoin urusan cinta orang lain. 

Tapi coba kamu pikir, ada engga manfaatnya buat diri kamu. Nambah informasi atau bakal keluar di soal ujian pun kayaknya engga akan deh. Kecuali kamu emang lagi buat penelitian ilmiah “Masalah Asmara Orang yang Mempengaruhi Lingkungan Sekitarnya.”

Masa lalu pacar

via: Google
(Sumber: Istimewa)

Saat kamu pedekate sama gebetan wajar kalo butuh tau seperti apa karakter si doi. Tapi cukup sampai di situ. Engga usah kamu tambah kepo untuk cari tau mantannya siapa, pernah ngapain aja, atau putusnya kayak gimana. Pokoknya jangan.

Meski endinganya kamu berhasil jadi pacarnya bukan berarti kamu jadi pihak yang berhak masuk ke masa lalunya. Hubungan yang kemarin ya biarkan jadi urusannya, kan sekarang doi jalan sama kamu. Selain bikin sakit hati sendiri. kepoin masa lalu malah berpotensi memperkeruh suasana.

Skripsi

via: Muvilla
(Sumber: Istimewa)

Buat mahasiswa tingkat akhir skripsi bisa jadi tolak ukur sejauh mana kamu bakal cepat lulus. Rentan waktu pengerjaannya ya variatif. Yang kuliahnya lancar tapi skripsinya lama, ADA. Yang kuliahnya sering ngulang, tapi skripsinya cuma tiga bulan, JUGA ADA. 

Oleh sebab itu, banyak faktor yang mempengaruhi proses pengerjaan skripsi. Wajar kalo hal ini sangat sensitif buat kamu kepoin. Cukup keluarga dan dosen yang punya otoritas menanyakan “Gimana skripsi kamu?”

Umur dan berat badan

©Genmuda.com/2017 TIM
Gak mau dipelototin gini kan? Makanya jangan nanya yang sensitif ©Genmuda.com/2017 TIM

Waktu duduk di bangku SMA kepo soal beginian mungkin terkesan biasa, tapi coba kamu tanyain hal ini saat kuliah atau minimal pada orang berusia kepada dua. Pasti mereka bisa engga nyaman.

Tentunya pertanyaan soal umur dan berat badan engga bakal jadi sensitif saat ditanyain sama pihak HRD atau oknum-oknum birokrasi. Selain dari itu sebaiknya kamu hindarin deh, —terutama ketika bertanya langsung ke cewek.

Latar belakang keluarga

via: Google
(Sumber: Istimewa)

Saat kenal sama orang baru, keluarga mungkin bisa jadi topik kesekian buat dibahas. Kenapa? Karena hampir semua orang engga pengen urusan keluarga mereka dicampurin.

Meski kamu udah jadi pacar atau sahabat sejak kecil, bukan jadi hak kamu kepo atau mencampuri urusan keluarga orang. Jadi biarin aja itu menjadi urusan masing-masing. Kalopun mereka cerita masalah keluarga sebaiknya cukup didengar dan engga perlu dikomentarin, apalagi disebarin.

Well, kurang lebih inilah hal-hal yang mayoritas sensitif buat kamu kepoin. Pesan dari penulis. kurang-kurangin kepo sama orang dan jangan lupa bersyukur. Ciao!

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.