Kamis, 3 Desember 2020

Genmuda – Beralih dari masa kanak-kanak ke masa dewasa pada dasarnya memang butuh proses yang engga singkat. Tapi, kamu tahu engga kalau semua proses tersebut ujung-ujungnya balik lagi ke otak kamu, Kawan Muda?

Saat remaja, tubuh kamu perlahan tapi pasti mulai berubah jadi lebih kayak dewasa dan beberapa kebiasaan lama yang terkesan kekanak-kanakan juga udah mulai kamu tinggalin. Bahkan, remaja bisa dibilang jadi masa di mana kamu seakan lebih mudah buat ngerasa kayak udah punya segalanya.

Singkatnya, saat remaja kamu bakal ngerasa kayak kamu tahu banget tentang diri kamu dan dunia di sekitar kamu, padahal yang sesungguhnya justru engga demikian. Hal itu pun terjadi engga lain dan engga bukan karena pengaruh dari perkembangan otak kamu sendiri. Siap-siap tercengang, berikut ini adalah 5 hal menarik yang ngebedain otak remaja dan otak orang dewasa:

1. Hanya 80% bagian otak yang udah sempurna saat remaja

Iya sih usia 21 dianggap sebagai usia dewasa. Meski begitu, otak kamu masih bakal terus berkembang sampai di pertengahan usia 20-an. Dengan demikian, terlepas dari standar sosial dan hukum yang berlaku, otak kamu di bawah usia 25 tahun sebenarnya masih belum sempurna.

2. Otak remaja lebih sulit dalam ngenalin emosi orang lain

Sebuah riset penting beberapa waktu yang lalu udah nunjukin bahwa remaja masih belum begitu mampu buat ngebaca ekspresi orang dewasa. Selain itu, remaja juga cenderung lebih emosional dan bereaksi berlebihan terkait interpretasi mereka. Dengan kata lain, hal tersebut bisa jadi penjelasan buat berbagai miskom yang terjadi di antara kamu dan orang tua maupun guru kamu saat kamu remaja.

3. Remaja lebih rentan terhadap hal-hal bodoh karena otaknya

Ngambil risiko, bertindak sembrono, dan jadi egois, semua itu biasanya bakal ngisi masa remaja kamu. Namun demikian, itu semua dipengaruhi oleh otak kamu, yang berkembang dari belakang ke depan. Otak belakang ngatur fungsi yang paling dasar (termasuk emosi) dan otak depan (korteks frontal) jadi pusat energi pemecahan masalah dan panggilan penilaian. Itulah kenapa saat kamu makin dewasa, kamu bakal jadi lebih baik dalam ngambil keputusan rasional dan mikirin konsekuensi tindakan kamu.

4. Pengaruh teman sebaya lebih besar saat remaja

Saat remaja, kamu bakal cenderung lebih rentan buat ngubah perilaku demi orang lain. Tapi, pas otak kamu udah lebih berkembang, kamu bakal jadi kurang ngekhawatirin hal tersebut. Dengan demikian, jika saat ini kamu engga suka dengan pandangan teman-teman kamu terhadap kamu, nantinya hal tersebut bakal berubah seiring berjalannya waktu.

5. Masa remaja adalah masa terbaik bagi otak buat belajar hal baru

Walau saat remaja otak kamu masih harus ngelewatin sejumlah proses perkembangan, masa tersebut sebenarnya merupakan saat terbaik buat kamu belajar kemampuan baru dan nyerap informasi sebanyak mungkin. Kamu emang masih bakal terus belajar seiring pertambahan usia kamu. Akan tetapi, kemampuan kognitif dan ingatan kamu justru bakal mulai ngalamin kemunduran paling cepat di usia 20-an. So, engga usah heran kalo ortu kamu lebih sulit buat ngegunain hp daripada kamu. (sds)

Share and Enjoy !

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer