Minggu, 23 September 2018

Genmuda – Kamu bisa ketemu kejadian tertentu yang berisiko bikin situasi memalukan buat kamu di depan teman-teman. Masalahnya gini. Kejadian itu harus terjadi dan harus dilewatin supaya gak rugiin kamu.

Biar kejadian memalukan itu gak berujung awkward situation buat kamu dan orang di sekitar, coba deh lakuin 10 tips etika dari buku Manners for Today, 2017 tulisan Daniel Post Senning.

Di bawah ini adalah beberapa contoh situasi yang berpotensi memalukan dan cara menghadapinya.

1. Malam udah larut dan kamu ngantuk. Tapi, teman-teman yang nongkrong di rumah pada belum mau pulang

via thesnootyushers.wordpress.com

Genmuda.com yakin banget kamu pernah ngajak temen main ke rumah. Alasannya sih pengen ngerjain tugas tapi malah jadi ngerumpi, ngegame, nyetel musik, dan curcol sampai begadang. Padahal, kamu udah mau tidur.

Gimana cara mengusir mereka secara sopan biar gak ngerusak pertemanan atau jadi omongan ke depannya? Lakuin hal ini (secara berurutan).

  1. Kecilin musiknya
  2. Mulai berberes
  3. Menguap
  4. Tegasin (“Gaes, udah malam banget. Ngantuk. Gue butuh tidur, nih”)
  5. Matiin lampu
  6. Tidur

Dua cara terakhir udah paling tegas bahkan buat orang “batu” sekalipun. Lagian, temen-temen normal pasti pada ngerti saat kamu lakuin cara keempat.

2. Saat kamu nongkrong bareng temen, tiba-tiba butuh me time

via gfycat.com

Sekarang, situasinya berbalik. Kamu lagi nongkrong sama temen di suatu tempat. Tau-tau, kamu butuh me time banget. Kabar baiknya, kebutuhan untuk sendirian itu wajar, jadi kamu bukan orang aneh.

Kamu tinggal bilang aja hal itu ke temen-temen dengan sopan. “Gengs, gue capek banget, nih. Cabut duluan gak apa-apa, ya.” Kalo kamu nongkrong di rumah temen, mungkin si tuan rumah malah merasa bersyukur karena doi akhirnya punya me time juga.

3. Saat kamu terlambat

via fanpop.com

Kondisi lalu-lintas kadang berjalan di luar dugaan sehingga bikin terlambat kamu dateng ke sebuah acara. Saat itu yang menimpa kamu, gak ada salahnya loh kasih tau temen-temen yang udah pada dateng.

Sehingga, mereka bisa putusin harus atau enggaknya memulai acara duluan tanpa nunggu kamu dateng. Coba kalo kamu gak umumin keterlambatan kamu, pasti anak-anak pada ngomel.

4. Saat kamu papasan sama orang di jalan

via buzzfeed.com

Pasti kamu pernah ngalamin momen kejadian memalukan ini. Kamu lagi jalan, tiba-tiba arah jalan kamu papasan sama arah jalan orang dari arah berlawanan. Kamu ke kanan, dia ke kanan. Kamu ke kiri, dia ke kiri. Jadilah adegan awkward.

Cara mengatasinya gampang, Kamu arahin pandangan mata dan kepala kamu ke arah kiri (atau kanan) supaya orang yang jalan itu jalannya ke arah sebaliknya. Atau, kamu diam lalu biarin doi jalan duluan melalui kamu.

5. Saat kamu gak yakin harus salaman biasa, secret handshake, highfive, brofist, atau apa

via giphy.com

Nah, saat kamu cabut dari tongkrongan, biasanya kan ada semacam salam pamit tuh sebelum kamu berangkat. Jangan bingung apakah harus salaman, brofist, atau high five.

Kamu sodorin aja tangan sesuai keinginan kamu. Kalo mau salama, sodorin tangan dengan tegas ke depan. Begitu pula saat pengen high five, bro fist, atau secret handshake ala tongkrongan. Intinya, harus kamu yang pegang kendali saat yang lain pada kebingungan.

6. Saat kamu pengen tegasin kalo kamu cuma pengen salaman biasa tanpa embel-embel lain

via tenor.com

Biasanya, ada orang (gak cowok atau cewek) yang nambahin banyak embel-embel setelah salaman. Misalnya, dengan pelukan atau cipika-cipiki. Untuk menolak secara halus, kamu cukup bersalaman aja secara tegas, lalu mundur beberapa langkah.

7. Saat orang lain salah nyebut nama kamu

via tenor.com

Menurut buku Post, sah-sah aja mengoreksi orang yang salah nyebut nama kamu. Justru, lebih baik mengoreksi di awal karena mengoreksi di akhir malah bikin beban awkwardnya lebih besar lagi.

8. Saat ada yang ganggu kamu di depan umum

via gfycat.com

Dalam hal ini, lihat dulu situasi dan kondisinya. Apabila gangguannya cuma karena orang ngomel-ngomel gak jelas di jalan atau orang menyelonong, diemin aja. Gak usah dihiraukan.

Namun, apabila gangguan itu menyulitkan kamu secara personal, misalnya antrean kamu dipotong, ada orang duduk di kursi yang harusnya kamu duduki, atau godain pacar kamu, mending koreksi kesalahan doi tanpa pake urat.

“Sori, bos. Antrean Anda harusnya di belakang. Gue di sini duluan.”

“Maap. Kayaknya Anda duduk di bangku saya.”

“Permisi, bang. Anda godain pacar saya. Stop.”

9. Saat kamu diajakin ngomong terus tanpa henti padahal kamu pengen lakuin hal lain

via imgur.com

Pasti pernah alami ini. Ada orang yang nyerocos terus tanpa henti. Padahal, kamu punya urusan selain dengerin ocehan doi. Berharap doi berhenti ngomong tanpa lakuin apapun adalah kesalahan karena orang macam itu sulit berhenti kalo udah cerita.

Tegasin aja kamu pengen berhenti dari obrolan itu tanpa maksud menyinggungnya. Cara paling gampangnya kan gini, “Eh, sori. Bukan maksud motong atau gimana. Gue ngetik (sesuatu yang harus dilakuin) dulu, yak.”

10. Saat kamu lupa nama orang

via giphy.com

Mintaa maaf, terus bilang kamu lupa nama doi. Iya. Gitu aja caranya daripada harus mengarang-ngarang cerita kalo kamu punya gangguan ingatan jangka pendek secara medis atau apa. Orang yang baru kenal pasti maklum sementara temen lama pasti bodo amat. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.